Mencekam, Otoritas China Memburu Pengunjuk Rasa Kebijakan Nol-Covid

Rabu, 30 November 2022 | 06:15 WIB Sumber: Reuters
Mencekam, Otoritas China Memburu Pengunjuk Rasa Kebijakan Nol-Covid

ILUSTRASI. Pihak berwenang China telah mulai menyelidiki beberapa orang yang berkumpul untuk melakukan aksi protes pada akhir pekan lalu. REUTERS/Lam Yik


KONTAN.CO.ID - BEIJING. Pihak berwenang China telah mulai menyelidiki beberapa orang yang berkumpul untuk melakukan aksi protes pada akhir pekan lalu untuk menentang pembatasan Covid-19. Hal itu diungkapkan oleh tiga orang yang berada di aksi demonstrasi Beijing kepada Reuters.

Dalam satu kasus, seorang penelepon yang mengidentifikasi sebagai petugas polisi di ibu kota China meminta pengunjuk rasa untuk datang ke kantor polisi pada hari Selasa untuk menyampaikan catatan tertulis tentang kegiatan mereka pada Minggu malam.

Di kasus lain, seorang siswa dihubungi oleh perguruan tinggi mereka dan ditanya apakah mereka pernah berada di area tempat acara berlangsung dan untuk memberikan laporan tertulis.

"Kami semua mati-matian menghapus riwayat obrolan kami," kata seorang pengunjuk rasa Beijing yang menolak disebutkan namanya kepada Reuters.

“Polisi terlalu banyak. Polisi datang untuk memeriksa KTP salah satu teman saya dan kemudian membawanya pergi. Kami tidak tahu kenapa. Beberapa jam kemudian mereka membebaskannya,” ceritanya.

Biro Keamanan Umum Beijing tidak menanggapi permintaan komentar dari Reuters. Seorang juru bicara kementerian luar negeri China mengatakan hak dan kebebasan harus dilaksanakan dalam kerangka hukum.

Baca Juga: Meski Demonstrasi Pecah di China, Beijing akan Pertahankan Kebijakan Nol-Covid-19?

Ketidakpuasan yang membara dengan kebijakan pencegahan Covid yang ketat selama tiga tahun pandemi memicu protes yang lebih luas di kota-kota yang terpisah ribuan mil selama akhir pekan.

Gelombang pembangkangan sipil terbesar di China sejak Presiden Xi Jinping mengambil alih kekuasaan satu dekade lalu terjadi ketika jumlah kasus Covid-19 mencapai rekor tertinggi setiap hari dan sebagian besar kota menghadapi penguncian baru.

Seorang pejabat kesehatan mengatakan keluhan seputar kebijakan nol-Covid terutama tentang penerapannya yang tidak fleksibel.

“Masalah yang disorot oleh publik tidak ditujukan pada pencegahan dan pengendalian epidemi itu sendiri, tetapi fokus pada penyederhanaan tindakan pencegahan dan pengendalian,” kata Cheng Youquan kepada wartawan.

Covid telah menyebar meskipun China sebagian besar mengisolasi dirinya dari dunia dan menuntut pengorbanan yang signifikan dari penduduknya untuk mematuhi pengujian yang sering dan isolasi yang berkepanjangan.

Baca Juga: Unjuk Rasa Anti-Lockdown COVID berkobar di Seluruh China, Xi Jinping Diminta Mundur

Penguncian telah memperburuk kondisi ekonomi yang mengalami perlambatan paling tajam yang dialami China dalam beberapa dekade terakhir. Kondisi itu mengganggu rantai pasokan global dan pasar keuangan yang bergolak.

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru