kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45891,58   -16,96   -1.87%
  • EMAS1.358.000 -0,37%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Muncul Aksi Pemberontakan di Rusia, Ini Nasihat Elon Musk kepada Vladimir Putin


Senin, 26 Juni 2023 / 08:08 WIB
Muncul Aksi Pemberontakan di Rusia, Ini Nasihat Elon Musk kepada Vladimir Putin
ILUSTRASI. Elon Musk memberikan nasihat kepada Presiden Putin dan Rusia terkait aksi pemberontakan di negara tersebut. REUTERS/Tingshu Wang


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

AKSI PEMBERONTAKAN DI RUSIA - Perang Rusia di Ukraina baru saja memberikan kejutan yang luar biasa.

Enam belas bulan setelah dimulainya perang, konflik ini masih belum diputuskan. Baik Rusia maupun Ukraina masih belum dapat mencapai keunggulan yang menentukan. Tapi kejutan terbesar baru saja terjadi.

Mengutip The Street, setelah didukung oleh Kremlin, kelompok paramiliter Wagner memberontak melawan Moskow. Wagner mengklaim pada 24 Juni telah menguasai situs-situs utama di Rostov-on-the-Don, sebuah lokasi strategis komando Rusia untuk operasinya di Ukraina.

Kepala Wagner, Yevgeny Prigozhin, mengklaim bahwa pasukannya menguasai pusat komando militer utama Rusia untuk operasi Ukraina, serta pangkalan udara di kota tersebut.

Mengutip Yahoo News, dalam sambutannya pada Sabtu pagi dari Kremlin, Putin mengecam "petualangan kriminal" Prigozhin sebagai "pemberontakan bersenjata" yang akan ditanggapi dengan tanggapan dari pasukan reguler Rusia. 

“Setiap tindakan yang memecah belah bangsa kita pada dasarnya adalah pengkhianatan terhadap rakyat kita, terhadap rekan seperjuangan kita yang sekarang bertempur di garis depan. Ini adalah pisau di belakang negara kami dan rakyat kami,” kata Putin, merujuk pada warisan berdarah revolusi Bolshevik tahun 1917. 

Putin menambahkan, “Tindakan kami untuk mempertahankan Tanah Air dari ancaman ini akan sangat keras.”  

Sementara itu, rekaman video yang beredar di media sosial menunjukkan posisi defensif didirikan dengan tergesa-gesa saat mendekati Moskow. 

Baca Juga: Aksi Pemberontakan di Moskow Batal, China Beri Dukungan kepada Rusia

Namun, pada hari Sabtu, Prigozhin mengumumkan bahwa barisan pasukan akan menghentikan gerak majunya ke Moskow. Dia mengatakan tujuannya adalah untuk menghindari pertumpahan darah di Rusia.  

Dia tidak mengatakan apakah Kremlin menyetujui permintaannya untuk mengganti kepemimpinan militer Rusia.

Jangan percaya siapa pun

Melansir The Street, Jaksa Agung Rusia juga mengumumkan bahwa penyelidikan telah dibuka terhadap Prigozhin atas tindakan yang dapat dihukum hingga 20 tahun penjara. Kantor berita negara TASS mengatakan bahwa pemimpin tentara bayaran itu telah didakwa.

Banyak media, termasuk Reuters, melaporkan terjadinya pertempuran antara tentara Rusia dan tentara bayaran Wagner di jalan antara Rostov dan Moskow. Pasukan Wagner menguasai wilayah Rusia saat mereka maju menuju ibu kota.

Situasi yang diikuti oleh para kepala negara di seluruh dunia ini juga diikuti oleh Elon Musk, orang terkaya di dunia, yang berperan besar dalam perang Ukraina. 

Baca Juga: Vladimir Putin Bersumpah Akan Balas Dendam kepada Pengkhianat Yevgeny Prigozhin




TERBARU

[X]
×