Negaranya Kacau Balau, di Mana Mantan Presiden Sri Lanka Berada Saat Ini?

Selasa, 02 Agustus 2022 | 09:37 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Negaranya Kacau Balau, di Mana Mantan Presiden Sri Lanka Berada Saat Ini?

ILUSTRASI. Saat negaranya dalam kondisi bangkrut dan terjadi unjuk rasa besar-besaran, mantan Presiden Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa telah meninggalkan negara itu dengan jet militer. REUTERS/Dinuka Liyanawatte


KONTAN.CO.ID - SINGAPURA. Saat negaranya dalam kondisi bangkrut dan terjadi unjuk rasa besar-besaran, mantan Presiden Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa telah meninggalkan negara itu dengan jet militer. Rajapaksa melarikan diri di tengah aksi protes massal atas krisis ekonomi yang melanda Sri Lanka.

Melansir BBC, kepergian Gotabaya Rajapaksa mengakhiri dinasti keluarga yang telah memerintah Sri Lanka selama beberapa dekade.

Gotabaya Rajapaksa bersembunyi setelah kediamannya diserbu massa yang marah pada hari Sabtu.

Gotabaya Rajapaksa sebelumnya telah berjanji untuk mengundurkan diri pada Rabu 13 Juli.

Lantas, di mana Gotabaya saat ini?

Melansir Channel News Asia, pria berusia 73 tahun itu saat ini berada di Singapura.

Namun, menurut Menteri Luar Negeri Singapura Vivian Balakrishnan, pemerintah Singapura menegaskan, Rajapaksa tidak diberikan hak istimewa, kekebalan atau keramahan apa pun.

Dalam jawaban tertulis atas pertanyaan parlemen dari anggota parlemen Gerald Giam tentang kedatangan Rajapaksa di Singapura, Dr Balakrishnan mengatakan: 
“Secara umum, Pemerintah Singapura tidak memberikan hak istimewa, kekebalan dan keramahan kepada mantan kepala negara atau kepala negara."

Baca Juga: Bank Dunia Belum Menyiapkan Rencana Finansial Baru untuk Sri Lanka

Dia menambahkan, “Akibatnya, mantan presiden Gotabaya Rajapaksa tidak diberikan hak istimewa, kekebalan, atau keramahan apa pun.”

Sebelumnya, Kementerian Luar Negeri Singapura mengatakan, Rajapaksa tiba di Singapura dalam “kunjungan pribadi” pada 14 Juli 2022. 

CNA memahami bahwa dia telah memperoleh perpanjangan 14 hari dari izin kunjungan jangka pendeknya, yang berarti dia dapat tinggal di Singapura hingga 11 Agustus.

Seorang juru bicara Kabinet Sri Lanka mengatakan pekan lalu bahwa mantan presiden tidak bersembunyi dan akan diperlakukan sesuai dengan statusnya sebagai mantan presiden sekembalinya ke Sri Lanka.

Baca Juga: Sri Lanka Dekati China Demi Hidupkan Kembali Perdagangan, Investasi, dan Pariwisata

Dia mengundurkan diri sebagai presiden tak lama setelah tiba di Singapura, dan mantan perdana menteri Ranil Wickremesinghe dilantik sebagai presiden sekitar seminggu kemudian.

Dalam pertanyaan parlemen terpisah pada hari Senin, MP Yip Hon Weng (PAP-Yio Chu Kang) bertanya kepada Menteri Dalam Negeri K Shanmugam tentang tanggapan Pemerintah terhadap kekhawatiran bahwa Singapura akan menjadi “tujuan buronan politik”.

Shanmugam mengatakan dalam jawaban tertulis: “Orang asing yang memiliki dokumen perjalanan yang sah dan memenuhi persyaratan masuk akan diizinkan masuk ke Singapura. Kami juga tentu saja berhak untuk menolak masuknya orang asing jika kami menilai itu untuk kepentingan nasional kami."

“Jika orang asing yang datang ke Singapura diinginkan oleh pemerintahnya, dan pemerintahnya telah mengajukan permintaan, Pemerintah akan memberikan bantuan sesuai dengan hukum kami,” tambahnya.

Dia menambahkan bahwa para pelancong yang transit melalui Singapura “secara teknis tidak memasuki” negara itu jika mereka tetap berada di dalam area transit dan tidak melewati imigrasi.

“Ini hukum internasional. Namun demikian, jika kita mengetahui adanya orang yang tidak diinginkan, kita tetap dapat memeriksanya dan mengambil tindakan yang tepat,” tambah Mendagri.

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru