CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.007,80   -0,91   -0.09%
  • EMAS995.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -0.30%
  • RD.CAMPURAN -0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Pakistan memblokir TikTok karena memuat konten tidak senonoh


Jumat, 12 Maret 2021 / 14:23 WIB
Pakistan memblokir TikTok karena memuat konten tidak senonoh
ILUSTRASI. TikTok0. REUTERS/Dado Ruvic/Illustration/File Photo


Reporter: Handoyo | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - ISLAMABAD. Pakistan pada Kamis memblokir aplikasi media sosial populer TikTok setelah perintah pengadilan atas keluhan bahwa aplikasi itu memuat konten tidak senonoh, kata juru bicara regulator telekomunikasi negara itu.

"Pengadilan telah meminta PTA untuk memblokir akses ke TikTok," juru bicara Otoritas Telekomunikasi Pakistan (PTA) Khurram Mehran mengatakan kepada Reuters, menambahkan bahwa otoritas tersebut akan mematuhi perintah tersebut.

Pengadilan tinggi di kota barat laut Peshawar mengatakan mereka memerintahkan pelarangan setelah ada pengaduan secara pribadi bila aplikasi media sosial tersebut menyebarkan konten tidak senonoh, kata Jehanzeb Mehsud, seorang pengacara yang mewakili PTA.

Penyedia layanan telah diarahkan untuk segera memblokir akses ke TikTok, kata regulator dalam sebuah pernyataan. Aplikasi berhenti dalam waktu satu jam dari arahan tersebut.

Baca Juga: Satgas Waspada Investasi bredel Snack Video dan Tiktok Cash

Seorang perwakilan TikTok di Pakistan mengatakan pengamanan yang kuat diberlakukan untuk menjaga konten yang tidak pantas keluar dari platform. "Di Pakistan, kami telah mengembangkan tim moderasi bahasa lokal kami, dan memiliki mekanisme untuk melaporkan dan menghapus konten yang melanggar pedoman komunitas kami," kata perwakilan tersebut dalam sebuah pernyataan. 

“Kami berharap dapat terus melayani jutaan pengguna dan pembuat TikTok di Pakistan yang telah menemukan tempat untuk kreativitas dan kesenangan,” tambahnya.

Pakistan yang mayoritas Muslim telah melarang aplikasi tersebut pada bulan Oktober, tetapi memulihkannya dalam 10 hari setelah perusahaan tersebut berjanji untuk memblokir semua akun yang terlibat dalam menyebarkan "kecabulan dan amoralitas."

Regulator telekomunikasi mengatakan perusahaan media sosial telah setuju untuk memoderasi akun sesuai dengan hukum setempat. TikTok telah menjadi salah satu aplikasi yang paling banyak diunduh di negara Asia Selatan setelah WhatsApp dan Facebook.

TikTok, milik ByteDance yang berbasis di China, telah menjadi sangat populer dalam waktu singkat, dengan mendorong pengguna muda untuk memposting video singkat.

Namun aplikasi tersebut telah menimbulkan kontroversi di sejumlah negara, dengan pihak berwenang meningkatkan kekhawatiran privasi dan keamanan karena hubungannya dengan China. TikTok membantah bahwa hubungannya dengan China menimbulkan masalah keamanan di negara lain.

Selanjutnya: TikTok Cash resmi diblokir pemerintah, apa itu?

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×