Pasukan Rusia Tinggalkan Benteng Ukraina, Sekutu Putin Sarankan Respons Nuklir

Minggu, 02 Oktober 2022 | 00:14 WIB Sumber: Reuters
Pasukan Rusia Tinggalkan Benteng Ukraina, Sekutu Putin Sarankan Respons Nuklir

Pasukan tentara pro-Rusia dalam seragam tanpa lencana terlihat di atas sebuah tank dengan huruf 'Z' ditulis di samping tank di pemukiman yang dikontrol separatis, Buhas (Bugas).

KONTAN.CO.ID -  KYIV. Rusia mengatakan pada Sabtu bahwa pasukannya telah meninggalkan benteng utama di Ukraina timur yang diduduki, sebuah kekalahan pahit yang mendorong salah satu sekutu paling mendukung Presiden Vladimir Putin untuk menyerukan agar Rusia mempertimbangkan untuk menggunakan senjata nuklir tingkat rendah. 

Jatuhnya Lyman terjadi hanya sehari setelah Putin memproklamirkan pencaplokan empat wilayah Ukraina - termasuk Donetsk, di mana Lyman berada dan menempatkan mereka di bawah payung nuklir Rusia, pada sebuah upacara yang dikutuk oleh Kyiv dan Barat sebagai lelucon tidak sah.

“Sehubungan dengan terciptanya ancaman pengepungan, pasukan sekutu ditarik dari pemukiman Krasny Liman ke jalur yang lebih menguntungkan,” kata kementerian pertahanan Rusia, menggunakan nama kota Rusia.

Pernyataan itu mengakhiri keheningan resmi selama berjam-jam dari Moskow setelah Ukraina pertama kali mengatakan telah mengepung ribuan tentara Rusia di daerah itu dan kemudian pasukannya berada di dalam kota Lyman.

Baca Juga: Presiden Zelenskyy: Rusia Saat Ini Menduduki Sekitar 20% Wilayah Ukraina

Ramzan Kadyrov, pemimpin wilayah Chechnya selatan yang menggambarkan dirinya sebagai prajurit kaki Putin, mengatakan dia merasa harus berbicara setelah kehilangan wilayah itu.

"Menurut pendapat pribadi saya, tindakan yang lebih drastis harus diambil, hingga deklarasi darurat militer di daerah perbatasan dan penggunaan senjata nuklir berdaya rendah," tulis Kadyrov di Telegram.

Sekutu utama Putin lainnya, termasuk mantan presiden Dmitry Medvedev, telah menyarankan Rusia mungkin perlu menggunakan senjata nuklir, tetapi seruan Kadyrov adalah yang paling mendesak dan eksplisit.

Putin mengatakan pekan lalu bahwa dia tidak menggertak ketika dia mengatakan dia siap untuk mempertahankan "integritas teritorial" Rusia dengan segala cara yang tersedia, dan pada hari Jumat menjelaskan bahwa ini diperluas ke wilayah baru yang diklaim Moskow.

Baca Juga: Inggris: Militer Rusia Kini Secara Signifikan Lebih Lemah Akibat Invasi ke Ukraina

Washington mengatakan akan menanggapi dengan tegas setiap penggunaan senjata nuklir dan telah menjelaskan kepada Moskow "konsekuensi bencana" yang akan dihadapinya.

Editor: Noverius Laoli

Terbaru