Pasukan Ukraina yang Pertahankan Sievierodonetsk Maju ke Selatan

Jumat, 10 Juni 2022 | 09:08 WIB Sumber: Reuters
Pasukan Ukraina yang Pertahankan Sievierodonetsk Maju ke Selatan

ILUSTRASI. Seorang penyelamat berada di sebuah gudang barang yang hancur akibat serangan, di tengah invasi Rusia di Sievierodonetsk, Ukraina, dalam foto handout dirilis Senin (21/3/2022). Press service of the State Emergency Service of Ukraine/Handout via REUTERS


"Kemarin berhasil bagi kami-kami meluncurkan serangan balasan dan di beberapa daerah kami berhasil mendorong mereka mundur satu atau dua blok. Di tempat lain mereka mendorong kami kembali, tetapi hanya dengan satu atau dua gedung," katanya dalam wawancara yang disiarkan televisi.

"Kemarin penjajah menderita kerugian serius - jika setiap hari seperti kemarin, ini semua akan segera berakhir."

Namun dia mengatakan pasukannya menderita "bencana" kekurangan artileri kontra-baterai untuk membalas senjata Rusia, dan mendapatkan senjata semacam itu akan mengubah medan perang.

"Bahkan tanpa sistem ini, kami bertahan dengan baik. Ada perintah untuk mempertahankan posisi kami dan kami menahannya. Sulit dipercaya apa yang dilakukan ahli bedah tanpa peralatan yang tepat untuk menyelamatkan nyawa tentara."

Baca Juga: Rusia: Tak Ada Kesepakatan yang Telah Dicapai Untuk Jual Gandum dari Ukraina ke Turki

Walikota Sievierodonetsk Oleksandr Stryuk mengatakan pada hari Kamis sekitar 10.000 warga sipil masih terjebak di dalam kota - sekitar sepersepuluh dari populasi sebelum perang.

Di sebelah barat Sievierodonetsk, Rusia mendorong dari utara dan selatan, mencoba menjebak pasukan Ukraina di wilayah Donbas yang terdiri dari Luhansk dan provinsi tetangga Donetsk, meledakkan kota-kota yang dikuasai Ukraina di jalur mereka dengan artileri.

Di Soledar, sebuah kota pertambangan garam dekat Bakhmut dekat dengan garis depan, gedung-gedung telah diledakkan menjadi kawah.

Penduduk yang tersisa, kebanyakan lansia, berlindung di ruang bawah tanah yang penuh sesak. Antonina, 65, telah memberanikan diri untuk melihat kebunnya. "Kami tinggal. Kami tinggal di sini. Kami lahir di sini," isaknya. "Kapan semuanya akan berakhir?"

Editor: Noverius Laoli

Terbaru