Pasukan Ukraina yang Pertahankan Sievierodonetsk Maju ke Selatan

Jumat, 10 Juni 2022 | 09:08 WIB Sumber: Reuters
Pasukan Ukraina yang Pertahankan Sievierodonetsk Maju ke Selatan

ILUSTRASI. Seorang penyelamat berada di sebuah gudang barang yang hancur akibat serangan, di tengah invasi Rusia di Sievierodonetsk, Ukraina, dalam foto handout dirilis Senin (21/3/2022). Press service of the State Emergency Service of Ukraine/Handout via REUTERS


KONTAN.CO.ID -  KYIV/SLOVIANSK. Pasukan Ukraina pada Kamis mengklaim telah mendorong maju dalam pertempuran jalanan yang intens di kota timur Sievierodonetsk, tetapi mengatakan satu-satunya harapan mereka untuk membalikkan keadaan adalah lebih banyak artileri untuk mengimbangi daya tembak besar-besaran Rusia.

Di selatan, kementerian pertahanan Ukraina mengatakan telah merebut wilayah baru dalam serangan balik di provinsi Kherson, menargetkan wilayah terbesar yang telah direbut Rusia sejak invasi pada Februari.

Pertempuran di tengah reruntuhan Sievierodonetsk, sebuah kota industri kecil, telah menjadi salah satu perang paling berdarah, dengan Rusia memusatkan kekuatan invasinya di sana. Kedua belah pihak mengatakan mereka telah menimbulkan banyak korban.

Sievierodonetsk dan kota kembarnya Lysychansk di tepi seberang sungai Siverskyi Donets adalah bagian terakhir dari provinsi Luhansk yang dikuasai Ukraina, yang Moskow bertekad untuk merebutnya sebagai salah satu tujuan perang utamanya.

Baca Juga: 60 Kapal Perang dan 40 Pesawat Tempur Rusia Memulai Latihan di Laut Baltik

Pasukan Rusia memfokuskan seluruh kekuatan mereka di daerah itu, kata Sekretaris Dewan Keamanan Ukraina Oleksiy Danilov kepada Reuters dalam sebuah wawancara pada hari Kamis.

"Mereka tidak mengampuni orang-orang mereka, mereka hanya mengirim orang-orang seperti umpan meriam," katanya. "Mereka menembaki militer kita siang dan malam."

Dua warga Inggris dan seorang Maroko yang ditangkap saat berperang untuk Ukraina dijatuhi hukuman mati pada hari Kamis oleh pengadilan di Republik Rakyat Donetsk (DPR), salah satu proksi Rusia di Ukraina timur, kantor berita Rusia melaporkan

Pertempuran Jalanan

Dalam pembaruan langka dari Sievierodonetsk, komandan Batalyon Pengawal Nasional Svoboda Ukraina, Petro Kusyk, mengatakan bahwa Ukraina menarik Rusia ke pertempuran jalanan untuk menetralisir keunggulan artileri Rusia.

Baca Juga: Ukraina: Pertempuran di Sievierodonetsk Paling Brutal Sepanjang Perang dengan Rusia

"Kemarin berhasil bagi kami-kami meluncurkan serangan balasan dan di beberapa daerah kami berhasil mendorong mereka mundur satu atau dua blok. Di tempat lain mereka mendorong kami kembali, tetapi hanya dengan satu atau dua gedung," katanya dalam wawancara yang disiarkan televisi.

"Kemarin penjajah menderita kerugian serius - jika setiap hari seperti kemarin, ini semua akan segera berakhir."

Namun dia mengatakan pasukannya menderita "bencana" kekurangan artileri kontra-baterai untuk membalas senjata Rusia, dan mendapatkan senjata semacam itu akan mengubah medan perang.

"Bahkan tanpa sistem ini, kami bertahan dengan baik. Ada perintah untuk mempertahankan posisi kami dan kami menahannya. Sulit dipercaya apa yang dilakukan ahli bedah tanpa peralatan yang tepat untuk menyelamatkan nyawa tentara."

Baca Juga: Rusia: Tak Ada Kesepakatan yang Telah Dicapai Untuk Jual Gandum dari Ukraina ke Turki

Walikota Sievierodonetsk Oleksandr Stryuk mengatakan pada hari Kamis sekitar 10.000 warga sipil masih terjebak di dalam kota - sekitar sepersepuluh dari populasi sebelum perang.

Di sebelah barat Sievierodonetsk, Rusia mendorong dari utara dan selatan, mencoba menjebak pasukan Ukraina di wilayah Donbas yang terdiri dari Luhansk dan provinsi tetangga Donetsk, meledakkan kota-kota yang dikuasai Ukraina di jalur mereka dengan artileri.

Di Soledar, sebuah kota pertambangan garam dekat Bakhmut dekat dengan garis depan, gedung-gedung telah diledakkan menjadi kawah.

Penduduk yang tersisa, kebanyakan lansia, berlindung di ruang bawah tanah yang penuh sesak. Antonina, 65, telah memberanikan diri untuk melihat kebunnya. "Kami tinggal. Kami tinggal di sini. Kami lahir di sini," isaknya. "Kapan semuanya akan berakhir?"

Halaman   1 2 Tampilkan Semua
Editor: Noverius Laoli

Terbaru