kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,34   -28,38   -2.95%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Pelajaran dari Warren Buffett meraup keuntungan jumbo pasca 13 tahun investasi di BYD


Sabtu, 06 Maret 2021 / 00:15 WIB
Pelajaran dari Warren Buffett meraup keuntungan jumbo pasca 13 tahun investasi di BYD


Sumber: Fortune | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -   JAKARTA. Investor Kawakan dan CEO Berkshire Hathaway, Warren Buffett, sekali lagi menunjukkan kehebatannya sebagai investor nilai. 13 Tahun setelah berinvestasi pada perusahaan pembuat mobil China yang tidak dikenal, kini Buffett memetik hasil yang besar.

Pengalaman itu diungkapkan Buffett dalam akhir pekan ini saat merilis laporan pendapatan Berkshire Hathaway 2020, yang memberikan dunia investasi kesempatan melacak kinerja penyihir dari Omaha ini.

Meskipun perusahaan Buffett terdampak pandemi Covid-19, tapi laporan tersebut menjelaskan bagaimana salah satu taruhan paling berani Buffett hingga saat ini adalah membayar dividen yang besar.

Mengutip Fortune, Rabu (3/3), 13 Tahun yang lalu, atas saran rekan sejawatnya, Charlie Munger, Buffett melakukan investasi sebesar US$ 232 juta terhadap sebuah perusahaan mobil China yang tidak dikenal bernama BYD.

Baca Juga: Kisah Mario Gabelli mencetak keuntungan 6.200% dari perusahaan Warren Buffett

Munger bercerita pada tahun 2009 bahwa mereka terpesona dari visi pendiri BYD, seorang ahli kimia yang berubah menjadi wirausaha bernama Wang Chuanfu, yang telah membangun salah satu produsen baterai ponsel isi ulang terbesar di dunia sebelum beralih ke sektor otomotif.

"Orang ini adalah kombinasi dari Thomas Edison dan Jack Welch, sesuatu seperti Edison dalam memecahkan masalah teknis, dan sesuatu seperti Welch dalam menyelesaikan apa yang perlu dia lakukan," kata Munger tentang Wang. "Saya belum pernah melihat yang seperti ini," sambungnya.

Dengan menggabungkan teknologi baterai isi ulang BYD ke dalam operasi pembuatan mobil yang berkembang pesat, Wang telah mendapatkan pijakan di pasar kendaraan listrik (EV) yang masih baru. Hal ini membuat baterai yang tahan lama dan kendaraan yang lebih murah daripada yang dikelola oleh pabrikan Amerika dan Jepang pada saat itu. 

Di BYD, Buffett dan Munger percaya bahwa mereka telah menemukan sebuah perusahaan dengan suatu kesempatan menjadi pemain terbesar di pasar mobil global yang mau tidak mau menjadi listrik.

Baca Juga: Puji aset Berkshire, Warren Buffett: Jangan pernah bertaruh melawan Amerika Serikat

Pada akhir 2008, Berkshire Hathaway mengeluarkan uang sebesar US$ 232 juta untuk membeli sekitar 10% saham di BYD. Seperti yang diingat oleh Buffett, Berkshire awalnya mencoba membeli 25% dari perusahaan tersebut, tetapi Wang menolak untuk melepaskan lebih dari 10% saham BYD. 

“Ini adalah orang yang tidak ingin menjual perusahaannya,” katanya pada Fortune. "Itu pertanda bagus."

BYD terbukti menghabiskan uang dengan baik. Saat pasar mobil listrik meledak di Cina, BYD telah berkembang menjadi pemain utama di pasar mobil terbesar di dunia; BYD menjual lebih dari 130.000 kendaraan listrik bertenaga baterai tahun lalu karena bersaing untuk pangsa pasar dengan pembuat EV saingan seperti Wuling, NIO, dan, tentu saja, Tesla.

Seiring dengan pertumbuhan BYD, nilai investasi Berkshire Hathaway juga meningkat. Pada akhir 2018, 10 tahun setelah berinvestasi senilai US$ 232 juta atau setara Rp 3,31 triliun (kurs Rp 14.300), saham Berkshire di perusahaan tersebut membengkak menjadi sekitar US$ 1,6 miliar atau setara Rp 22,8 triliun. 

Baca Juga: China mengalami peningkatan jumlah orang super kaya tercepat di dunia pada 2020

Sejak itu, angka itu telah naik secara eksponensial di tengah ekspansi cepat pasar EV China dan peningkatan luar biasa empat kali lipat pada saham BYD yang diperdagangkan di Hong Kong tahun lalu: 8,2% saham Berkshire Hathaway di produsen mobil tersebut memiliki nilai pasar sebesar US$ 5,9 miliar atau setara Rp 84,37 triliun pada akhir tahun 2020  atau meningkat 2.454% , sesuai surat Buffett kepada pemegang saham Berkshire pada hari Sabtu.

Itu berarti BYD adalah kepemilikan Buffett terbesar kedelapan berdasarkan nilai pasar pada akhir tahun lalu, dan menjadikannya investasi yang lebih berharga bagi Oracle of Omaha daripada sahamnya dalam nama besar lama pembuatan mobil Amerika, General Motors. (Saham Berkshire 3,7% di GM senilai US$ 2,2 miliar per 31 Desember.) 

Tentu saja, GM hanya mempercepat dorongannya ke bidang kendaraan listrik, sedangkan BYD telah bersiap untuk masa depan bermesin EV di masa lalu. satu setengah dekade, sebuah visi yang kini membuahkan hasil bagi Buffett, Munger, dan investor mereka sendiri di Berkshire Hathaway.

Selanjutnya: Kunci kesuksesan Warren Buffett: Menjadi orang bodoh




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP) Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet

[X]
×