kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.006,82   -1,60   -0.16%
  • EMAS1.133.000 0,18%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Pembersihan Besar-besaran, Xi Jinping Tunjuk Kepala Persenjataan Nuklir China Baru


Selasa, 01 Agustus 2023 / 08:04 WIB
Pembersihan Besar-besaran, Xi Jinping Tunjuk Kepala Persenjataan Nuklir China Baru
ILUSTRASI. Xi Jinping, yang juga panglima tertinggi militer, pada hari Senin (31/7/2023) menunjuk kepala angkatan bersenjata baru yang mengawasi rudal konvensional - dan nuklir - negara. MARK R. CRISTINO/Pool via REUTERS


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

PERSENJATAAN NUKLIR CHINA - Presiden China Xi Jinping, yang juga panglima tertinggi militer, pada hari Senin (31/7/2023) menunjuk kepala angkatan bersenjata baru yang mengawasi rudal konvensional - dan nuklir - negara. Penunjukkan ini dilakukan sehari sebelum ulang tahun Tentara Pembebasan Rakyat.

Mengutip Reuters yang mengutip media pemerintah, Wang Houbin, mantan wakil komandan angkatan laut, ditunjuk sebagai kepala baru Pasukan Roket PLA, dan Xu Xisheng, komisaris politik barunya, dengan keduanya memperoleh pangkat tertinggi jenderal.

Sebelum pindah ke Angkatan Roket PLA, Wang telah menjadi wakil komandan angkatan laut sejak 2020. Dia sebelumnya juga menjabat sebagai wakil kepala staf di Angkatan Laut.

Xu sebelumnya adalah wakil komisaris politik Komando Teater Selatan, salah satu dari lima komando teater PLA.

Media pemerintah tidak mengatakan di mana kepala Pasukan Roket PLA sebelumnya, Li Yuchao, dipindahkan atau menyebutkan keberadaannya.

Baca Juga: Surat Xi Jinping: Korut dan China berbagi Persahabatan yang Ditulis dengan Darah

Melansir The Straits Times, desas-desus yang beredar dalam beberapa minggu terakhir mengatakan bahwa kepala unit, Jenderal Li Yuchao, dibawa pergi oleh pihak berwenang pada akhir Juni atas dugaan spionase yang melibatkan putranya, yang sedang belajar di Amerika Serikat. Gen Li juga dilaporkan absen dari upacara promosi Pasukan Roket pada akhir Juni.

“Perkembangan ini akan mengejutkan sebagian besar pengamat PLA mengingat tiga komandan Pasukan Roket PLA sebelumnya – Wei Fenghe, Zhou Yaning dan Li Yuchao – adalah perwira artileri,” kata Dr James Char, yang mempelajari modernisasi militer China di Sekolah S. Rajaratnam Studi Internasional.

Dia menambahkan, “Ini adalah perkembangan yang tidak biasa dan hanya akan semakin memperkuat kecurigaan bahwa sesuatu yang tidak menyenangkan sedang terjadi di dalam Angkatan Roket PLA.”

Reuters memberitakan, penunjukan baru dilakukan sehari sebelum peringatan 96 tahun berdirinya PLA pada 1 Agustus.

Baca Juga: Ketika Xi Jinping Menyinggung Kereta Cepat Jakarta-Bandung Saat Bertemu Jokowi

Xi telah berulang kali mendesak militer untuk memperdalam perang dan perencanaan pertempuran untuk meningkatkan peluang kemenangan dalam pertempuran yang sebenarnya untuk melindungi kedaulatan dan wilayah China.

China mengatakan pihaknya berkomitmen pada strategi pertahanan nuklir, dan berjanji untuk tidak menggunakan senjata nuklir terlebih dahulu. 

Dikatakan juga, China tidak akan menggunakan atau mengancam untuk menggunakan senjata nuklir terhadap negara-negara yang tidak memiliki senjata nuklir atau zona bebas senjata nuklir.




TERBARU
Kontan Academy
Outlook 2024, Meneropong saham unggulan di Tahun Politik The Coughing Dragon | Global Market Series - China

[X]
×