kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45928,35   -6,99   -0.75%
  • EMAS1.321.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Peringatan Xi Jinping ke Vladimir Putin: Jangan Gunakan Senjata Nuklir di Ukraina


Jumat, 07 Juli 2023 / 05:31 WIB
Peringatan Xi Jinping ke Vladimir Putin: Jangan Gunakan Senjata Nuklir di Ukraina
ILUSTRASI. Xi Jinping secara pribadi memperingatkan Vladimir Putin agar tidak menggunakan senjata nuklir di Ukraina. Sputnik/Pavel Byrkin/Kremlin via REUTERS


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

XI JINPING DAN VLADIMIR PUTIN - Xi Jinping secara pribadi memperingatkan Vladimir Putin agar tidak menggunakan senjata nuklir di Ukraina.

Mengutip The Telegraph, Financial Times melaporkan pada hari Rabu, Presiden China menyampaikan pesan secara langsung kepada presiden Rusia selama kunjungan kenegaraannya ke Moskow pada bulan Maret. Artikel tersebut mengutip beberapa pejabat Barat dan China.

Hal ini menunjukkan keraguan China yang mendasar tentang invasi Rusia ke tetangganya meskipun Beijing secara diam-diam menunjukkan dukungan untuk Moskow di panggung global.

Laporan itu muncul di tengah peringatan dari Ukraina bahwa Rusia mungkin telah menempatkan bahan peledak di atap pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa di Zaporizhzhia, di tenggara negara itu.

Volodymyr Zelensky, presiden Ukraina, mengatakan Moskow mungkin berencana meledakkan mereka untuk mensimulasikan serangan terhadap fasilitas yang akan disalahkan pada pasukan Kyiv.

Pengaruh China atas Rusia telah meningkatkan harapan bahwa peringatan Xi dapat mencegah Putin menggunakan senjata nuklir karena khawatir hal tersebut dapat membahayakan hubungan Moskow dengan Beijing.

Andriy Yermak, kepala staf Zelensky, mengatakan bahwa posisi China sangat “penting”.

Baca Juga: Jika Rusia-Ukraina Berdamai, Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Diproyeksi Capai 5,7%

“[Ini] posisi penting [China] terkait ancaman nuklir dari teroris gila Rusia,” tulisnya di aplikasi perpesanan Telegram, memposting tautan ke artikel Financial Times.

China telah menjadi salah satu dari sedikit negara yang sepenuhnya terlibat dengan Rusia sejak invasi ke Ukraina. Deklarasi Xi awal tahun lalu tentang persahabatan "tanpa batas" dengan Putin dan "rencana perdamaian" Beijing yang mencerminkan pandangan Moskow dilihat dengan penuh kewaspadaan di AS dan Eropa.

Namun, sikap Beijing terhadap senjata nuklir juga disambut baik.

Josep Borrell, kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa, mengatakan pada bulan Maret bahwa kunjungan Xi ke Moskow mengurangi risiko perang nuklir. 

"Dan China telah membuatnya sangat, sangat jelas,” kata Borrell.

Tony Blair setuju dalam sebuah wawancara dengan Nikkei Asia pada minggu lalu bahwa intervensi China berarti ada "dasar harapan yang masuk akal" bahwa invasi Rusia ke Ukraina tidak akan memicu perang dunia.

Baca Juga: Soal Penyatuan Militer dengan Taiwan di 2027, Xi Jinping Masih Ragu-Ragu?

Meskipun ada "banyak masalah" dengan dukungan China terhadap Rusia, keuntungan dari hubungan dekat mereka adalah desakannya bahwa Moskow tidak menggunakan opsi nuklir, katanya.

“China sama sekali tidak percaya bahwa ini adalah kepentingannya untuk meluncur ke arah konflik global,” jelas Blair. 




TERBARU

[X]
×