Penembakan Terjadi di Sebuah Pusat Perbelanjaan, Swedia, 1 Orang Tewas

Sabtu, 20 Agustus 2022 | 11:27 WIB Sumber: BBC
Penembakan Terjadi di Sebuah Pusat Perbelanjaan, Swedia, 1 Orang Tewas

ILUSTRASI. Petugas penegak hukum menyapu tempat parkir di lokasi penembakan di toko kelontong King Soopers di Boulder, Colorado, AS 22 Maret 2021. Penembakan Terjadi di Sebuah Pusat Perbelanjaan, Swedia, 1 Orang Tewas.

KONTAN.CO.ID -  Kepolisian Swedia mengatakan, seorang pria tewas dan seorang wanita dirawat di rumah sakit setelah penembakan di sebuah pusat perbelanjaan di Swedia.

Orang-orang di pusat perbelanjaan Emporia di kota selatan Malmo melarikan diri dengan panik setelah mendengar sekitar 20 tembakan dilepaskan, kata outlet Swedia TV4.

Polisi telah menangkap seorang remaja laki-laki dan percaya penembakan itu terkait dengan ketegangan antar geng.

Baca Juga: Turki Akhirnya Setuju Swedia dan Finlandia Gabung NATO

Itu terjadi ketika Swedia bersiap untuk pemilihan umum bulan depan, di mana kekerasan geng menjadi perhatian utama pemilih.

Swedia masih memiliki salah satu tingkat pembunuhan senjata tertinggi di Eropa.

Tahun ini penembakan juga telah menyebar di luar kota-kota utama negara itu, karena kekerasan geng yang menurut polisi sering dikaitkan dengan penembakan - menyebar lebih jauh.

Integrasi imigran yang buruk, kesenjangan yang melebar antara yang kaya dan miskin, dan meningkatnya penggunaan narkoba adalah akar penyebab kekerasan.

Awal tahun ini Perdana Menteri Swedia Magdalena Andersson juga mengatakan kurangnya integrasi telah menyebabkan kekerasan geng.

Baca Juga: AS Kerek Saran Perjalanan ke Indonesia Jadi Level 4: Jangan Bepergian, Ini Alasannya

Setelah serentetan penembakan baru-baru ini di kota kecil Orebro, kepala polisi setempat mengatakan mereka sekarang memiliki lebih banyak geng - dan mereka menjadi lebih kejam.

"Di mana mungkin 10 tahun yang lalu mereka memukuli seseorang, mereka kemudian saling menembak di kaki," kata Mattias Forssten kepada Reuters. "Sekarang mereka saling menembak di kepala."

Masalah ini menjadi sangat penting bagi pemilih Swedia, dengan 41% dari mereka mengatakan kejahatan adalah perhatian terbesar mereka, menurut Lembaga Masyarakat, Opini, dan Media Universitas Gothenburg, yang dikutip oleh Reuters.

Baca Juga: 20 tewas, seorang tentara Thailand mengamuk tembaki pengunjung mal

Ini bisa menjadi masalah bagi Sosial Demokrat yang berkuasa, yang menurut para kritikus telah gagal menghentikan peningkatan kejahatan geng selama delapan tahun berkuasa.

Partai yang berkuasa, bagaimanapun, mengatakan langkah-langkah tambahan yang menargetkan geng-geng kriminal serta perluasan bantuan kepolisian akan mengatasi masalah tersebut.

Editor: Noverius Laoli

Terbaru