Penjualan Peritel Online Boohoo Turun 11% pada Akhir Tahun 2022

Kamis, 19 Januari 2023 | 17:46 WIB   Reporter: Adrianus Octaviano
Penjualan Peritel Online Boohoo Turun 11% pada Akhir Tahun 2022

ILUSTRASI. Pengecer mode online Inggris Boohoo mencatat pendapatan turun 11% pada periode perdagangan utamanya di 2022.EUTERS/Dado Ruvic/Illustration


KONTAN.CO.ID - LONDON. Pengecer mode online Inggris Boohoo mencatat pendapatan turun 11% pada periode perdagangan utamanya, yang melewati masa liburan Natal.

Pengecer tersebut mencatat bahwa penjualan toko terdampak masalah pengiriman di Inggris, di mana pemogokan pos membuat orang khawatir tentang pesanan yang muncul tepat waktu.

“Penurunan penjualan selama periode Natal, empat bulan hingga akhir Desember, sebagian karena waktu pengiriman yang lebih lama,” kata Boohoo dikutip dari Reuters, Kamis (19/1).

Baca Juga: Toko-toko dibuka, penjualan ritel Inggris meningkat

Untuk tahun buku yang berakhir pada 28 Februari, Boohoo, yang menjual pakaian, sepatu, dan aksesoris yang ditujukan untuk usia 16 tahun hingga 40 tahun, mengatakan pendapatan inti yang disesuaikan akan sejalan dengan ekspektasi pasar.

Perkiraannya untuk penurunan pendapatan tahunan 12% sedikit lebih dalam dari prediksi penurunan sebesar 10% yang diperkirakan pada bulan September.

Perdagangan yang lebih lemah berbeda dengan kinerja yang lebih kuat dari pengecer yang lebih tradisional seperti Next, Marks & Spencer dan JD Sports, yang membukukan pertumbuhan penjualan meskipun Inggris berada di tengah-tengah penurunan penjualan dan krisis biaya hidup.

Ke depan, Boohoo mengatakan bahwa sementara prospek permintaan tidak pasti, ia memperkirakan inflasi biaya akan moderat pada paruh kedua tahun 2023, dan fokusnya pada pengurangan tingkat inventaris dan pengendalian biaya akan mendukung pertumbuhan di masa depan.

Editor: Herlina Kartika Dewi

Terbaru