kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.935
  • EMAS714.000 1,28%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.13%

Perluas layanan, Disney jadi pemegang saham pengendali layanan streaming Hulu


Rabu, 15 Mei 2019 / 16:34 WIB

Perluas layanan, Disney jadi pemegang saham pengendali layanan streaming Hulu
ILUSTRASI. The Walt Disney Company

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Disney terus memperbesar gurita bisnis hiburan. Yang terbaru, Comcast pada hari Selasa setuju untuk menjual kepemilikannya dalam layanan video streaming Hulu kepada Disney. 

Mengutip Reuters Rabu (15/5), penjualan tidak akan terjadi setidaknya untuk lima tahun ke depan. Namun, Disney akan mengambil kendali penuh terhadap operasional Hulu sejak kesepakatan ini terjadi.


Hulu merupakan perusahaan patungan antara beberapa raksasa media yakni Disney, 21st Century Fox, NBCUniversal dan Time Warner dari Comcast atau sekarang yang lebih dikenal dengan WarnerMedia. Tak satupun dari perusahaan-perusahaan itu memiliki kontrol mayoritas.

Lewat kesepakatan ini, Hulu secara efektif merupakan produk Disney. Perusahaan ini menjadi pemegang saham mayoritas dalam layanan video streaming setelah menutup kesepakatan untuk sebagian besar aset Fox pada bulan Maret. 

Bulan lalu, WarnerMedia setuju untuk menjual kembali saham 9,5% ke Hulu. Comcast memiliki sekitar sepertiga saham Hulu. 

Menurut ketentuan perjanjian, Comcast akan menjual sahamnya kepada Disney untuk nilai pasar wajar Hulu tidak lebih awal dari 2024. Disney telah menjamin bahwa harga jual akan mencerminkan nilai ekuitas total minimum sebesar US$ 27,5 miliar untuk Hulu pada waktu itu.

Moody's menyebut kesepakatan itu kredit positif untuk Comcast.

"Hulu merupakan layanan televisi terbaik yang sepenuhnya mengintegrasi ke layanan streaming. Hal ini membuat layanan semakin menarik dan bernilai lebih besar untuk konsumen," ujar kata CEO Disney Bob Iger.

Disney telah menjelaskan bahwa Hulu akan menjadi bagian penting dari strategi streaming-nya. Ketika perusahaan tersebut memulai layanan Disney+ kepada investor bulan lalu. Perusahaan itu juga berbicara panjang lebar tentang masa depan Hulu, yang memiliki lebih banyak pemrograman orang dewasa, seperti "The Handmaid's Tale."

Eksekutif Disney berbicara tentang kemungkinan menggabungkan layanannya dengan harga diskon. Mereka juga mengatakan, mereka ingin semua layanan mereka, termasuk Hulu, untuk mencapai profitabilitas dalam beberapa tahun mendatang.

"Hulu adalah kaki ketiga dari strategi streaming Disney. Enam bulan lalu, masyarakat memiliki empat pemilik bisnis. Itu sangat rumit dan membingungkan. Ini membawa banyak kejelasan dan kendali arah untuk Disney," jelas kata Trip Miller, pemegang saham Disney dan mitra pengelola di Gullane Capital Partners

Saat ini, Hulu memiliki sekitar 27 juta pelanggan berbayar. Masih tertinggal jauh dari pesaing utama Netflix, yang memiliki hampir 150 juta pelanggan di seluruh dunia, 60 juta di antaranya berasal dari Amerika Serikat. Hulu hanya tersedia di Amerika Serikat saja.

Tapi Hulu meningkatkan penawaran konten aslinya. Awal bulan ini, layanan streaming menunjukkan serangkaian program yang akan datang, termasuk "The Dropout," sebuah seri terbatas tentang naik turunnya CEO Theranos Elizabeth Holmes. Ini juga bekerja pada dua seri Marvel live-action baru, "Ghost Rider" dan "Helstrom."

Hulu akan membutuhkan lebih banyak pemrograman karena bersiap untuk akhirnya berpisah dengan konten NBC. Saat ini, Hulu membawa banyak pertunjukan NBC, termasuk "Saturday Night Live," "The Voice" dan "The Good Place." Comcast telah setuju dengan Hulu untuk memperpanjang lisensi layanan konten NBCUniversal hingga akhir 2024.

NBCUniversal dapat mengakhiri sebagian besar perjanjiannya dengan Hulu dalam tiga tahun. Satu tahun dari sekarang, NBC akan memiliki hak untuk membawa beberapa konten yang dilisensikan ke Hulu pada layanan streaming sendiri, sebagai imbalan untuk mengurangi biaya yang dibayarkan Hulu untuk meng-host konten itu.

"Ketika Disney terus menumbuhkan basis pelanggan mereka, mempertahankan konten Comcast atau NBC Universal adalah penting," kata Miller.

Tidak mengherankan bahwa NBCUniversal ingin memesan beberapa kontennya untuk layanan streaming sendiri. Rencananya konten ini akan diluncurkan pada tahun 2020.

Beberapa perusahaan media besar menarik konten dari platform streaming lain sehingga mereka dapat menambah penawaran mereka sendiri. Sebagai contoh, Disney mengambil banyak pertunjukan dan film Netflix sebagai persiapan untuk debut layanan streaming Disney + akhir tahun ini.


Reporter: Maizal Walfajri
Editor: Herlina Kartika
Video Pilihan

Tag
TERBARU
Terpopuler
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Redaksi | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0007 || diagnostic_api_kanan = 0.0459 || diagnostic_web = 0.2902

Close [X]
×