kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45979,88   -2,07   -0.21%
  • EMAS1.179.000 1,29%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Pertama Kalinya Kekayaan Gautam Adani di Bawah US$ 50 Miliar Sejak Maret 2021


Kamis, 23 Februari 2023 / 13:55 WIB
Pertama Kalinya Kekayaan Gautam Adani di Bawah US$ 50 Miliar Sejak Maret 2021
Pertama Kalinya Kekayaan Gautam Adani di Bawah US$ 50 Miliar Sejak Maret 2021


Sumber: The National News | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Konglomerat India Gautam Adani terpaksa harus rela melihat kekayaannya terus menyusut sejak skandal besar melanda Grup perusahaannya. Pernah berada di posisi orang terkaya kedua di dunia, kini Taipan India tersebut terlempar ke posisi orang terkaya ke-27 di dunia.

Melansir The National News, per hari Selasa (21/2), kekayaan bersih Adani sebesar US$ 46,1 miliar atau sekitar Rp 700,2 triliun (kurs Rp 15.200).

Kekayaannya telah mengalami penurunan tajam dari puncaknya yang sempat mencapai US$ 150 miliar atau sekitar Rp 2.280 triliun pada bulan September 2022 lalu dan ia sempat menempati posisi orang terkaya ke-2 di dunia.

Berdasarkan data Bloomberg Billionaires Index, taipan berusia 60 tahun tersebut melihat kekayaannya menguat sebesar US$ 74,5 miliar atau sekitar Rp 1.132 triliun sejak 24 Januari 2023.

Saat itu, Lembaga Riset Hindenburg Research menuduh perusahaan Adani memanipulasi pasar dan melakukan penipuan akuntansi.

Baca Juga: Sahamnya Berdarah-darah, Adani Grup Kehilangan US$ 135 Miliar dalam Sebulan

Dalam laporannya, Hindenburg Research menuduh adanya penipuan akuntansi, penyalahgunaan suaka pajak lepas pantai dan manipulasi saham oleh Adani, yang memicu penurunan tajam harga saham perusahaannya dan menghapus sekitar US$ 138 miliar dari nilai pasar grup.

Nilai pasar ekuitas gabungan dari 10 perusahaan Grup Adani turun di bawah US$ 100 miliar pada hari Selasa, karena konglomerat port-to-power terus berjuang untuk meyakinkan investor menyusul laporan pedas Hindenburg, Bloomberg melaporkan.

Adani telah berulang kali membantah tuduhan tersebut dan telah menyewa tim hukum dan komunikasi, memotong biaya dan melunasi hutang karena konglomerat tersebut berusaha menenangkan para trader yang khawatir tentang akses Adani Group ke industri pembiayaan, kata Bloomberg.

Pada 10 Februari 2023, Moody's Investors Service mengubah prospek peringkatnya untuk empat perusahaan Grup Adani.

Baca Juga: Kapitalisasi Pasar Adani Group Telah Ambles US$ 133 Miliar

Penyesuaian terjadi setelah penyedia indeks MSCI mengatakan akan mengurangi bobot empat bisnisnya dalam indeksnya setelah meninjau jumlah saham yang diperdagangkan secara bebas.

Lembaga pemeringkat mengatakan telah mengubah prospek perusahaan Adani setelah "penurunan signifikan dan cepat" dalam nilai pasar menyusul laporan Hindenburg.

Adani adalah salah satu peraih kekayaan terbesar pada tahun 2022, menambahkan US$ 42,2 miliar ke kekayaan bersihnya dan menyalip Bill Gates dan Warren Buffett di Bloomberg Billionaires Index.

Taipan itu mulai naik ke jajaran orang terkaya di dunia pada April tahun lalu, ketika saham di perusahaan publiknya meroket.

Baca Juga: Investor Saham Terbesar di Dunia Jual Sisa Saham di Perusahaan Adani

Dia mengakhiri tahun 2022 sebagai orang terkaya ketiga di dunia dengan kekayaan US$ 119 miliar.

Adani, seorang pengusaha generasi pertama yang memulai karirnya sebagai pedagang berlian di Mumbai pada 1980-an, membantu menjalankan bisnis plastik saudara laki-lakinya di negara bagian asalnya di Gujarat sebelum mendirikan Adani Enterprises — perusahaan andalan grup tersebut — sebagai komoditas pertanian pedagang pada tahun 1988.




TERBARU
Kontan Academy
Mastering Corporate Financial Planning & Analysis Mastering Data Analysis & Visualisation with Excel

[X]
×