PM Ukraina: Orang Kaya Rusia Harus Bayar Pembangunan Ukraina Pasca Perang

Rabu, 06 Juli 2022 | 05:56 WIB Sumber: Reuters
PM Ukraina: Orang Kaya Rusia Harus Bayar Pembangunan Ukraina Pasca Perang

ILUSTRASI. PM Ukraina mengatakan, biaya membangun kembali Ukraina setelah invasi Rusia dapat mencapai US$ 750 miliar. REUTERS/Leonardo Benassatto


KONTAN.CO.ID - LUGANO. Perdana Menteri Ukraina Denys Shmygal mengatakan, biaya membangun kembali Ukraina setelah invasi Rusia dapat mencapai US$ 750 miliar. Dia menegaskan, orang kaya Rusia harus membantu membayar tagihan tersebut.

"Kami percaya bahwa sumber utama pemulihan adalah aset yang disita dari Rusia dan oligarki Rusia," katanya dalam konferensi di kota Lugano, Swiss, mengutip perkiraan bahwa aset Rusia yang dibekukan bernilai US$ 300- US$500 miliar.

Dia menambahkan, "Pihak berwenang Rusia melancarkan perang berdarah ini. Mereka menyebabkan kehancuran besar-besaran ini dan mereka harus bertanggung jawab atas itu."

Rusia mengatakan "operasi militer khusus" di Ukraina dimaksudkan untuk mendemiliterisasi tetangga selatannya dan melindungi penutur bahasa Rusia dari apa yang disebutnya nasionalis.

Ukraina dan sekutu Baratnya mengatakan ini adalah dalih tak berdasar untuk agresi mencolok yang bertujuan merebut wilayah Ukraina.

Baca Juga: Akibat Perang Rusia-Ukraina, Bahan Baku Pupuk Langka dan Harga Pupuk Kian Melambung

Pandangan Shmygal pada hari Senin digaungkan oleh Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss yang mengatakan Rusia harus bertanggung jawab atas kerusakan yang disebabkan oleh "perang yang mengerikan," sementara Kyiv juga membutuhkan bantuan untuk membangun kembali ekonominya yang hancur.

"Kami sedang mencari opsi untuk penyebaran aset Rusia," kata Truss kepada Reuters di sela-sela konferensi.

"Pada saat yang sama kami melakukan apa yang kami bisa untuk memulai kembali ekonomi Ukraina - mengeluarkan ekspor biji-bijian itu dari Odesa, memastikan kami mendukung industri dan bisnis Ukraina untuk berjalan," katanya.

Baca Juga: Ukraina Bersiap Melancarkan Serangan Balasan atas Rusia di Wilayah Selatan

Truss juga bilang, diperlukan asuransi pengiriman dan persenjataan yang memadai untuk melindungi pelabuhan-pelabuhan yang mengekspor biji-bijian termasuk di antara area-area yang sedang diamati.

Juga berpidato di Konferensi Pemulihan Ukraina, Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan Uni Eropa akan membentuk platform pusat untuk mengoordinasikan upaya pembangunan kembali dan juga membantu memperkuat status Ukraina sebagai calon anggota Uni Eropa, yang disetujui Uni Eropa bulan lalu.

"Sejak awal perang, Uni Eropa telah memobilisasi sekitar 6,2 miliar euro (US$ 6,48 miliar) dalam dukungan keuangan," kata von der Leyen. "Dan... lebih banyak lagi yang akan datang. Kami akan terlibat secara substansial dalam rekonstruksi jangka menengah dan panjang."

Platform ini akan memetakan kebutuhan investasi dan menyalurkan sumber daya, kata von der Leyen.

Langkah ini akan menyatukan negara-negara, sektor swasta, masyarakat sipil, serta organisasi internasional, seperti Bank Eropa untuk Rekonstruksi dan Pembangunan dan Bank Investasi Eropa.

Bank Investasi Eropa, badan pemberi pinjaman Uni Eropa, mengusulkan struktur pendanaan yang sebelumnya digunakan selama pandemi COVID-19 untuk membantu membangun kembali Ukraina.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy memuji upaya rekonstruksi.

"Membangun kembali Ukraina berarti memulihkan prinsip-prinsip kehidupan, memulihkan ruang kehidupan, memulihkan apa yang membuat manusia menjadi manusia," katanya melalui videolink.

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru