Presiden AS Joe Biden Kembali Positif Covid-19

Minggu, 31 Juli 2022 | 07:35 WIB Sumber: Reuters
Presiden AS Joe Biden Kembali Positif Covid-19

ILUSTRASI. Presiden AS Joe Biden kembali dinyatakan positif Covid-19

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden dinyatakan positif Covid-19 lagi pada Sabtu (30/7) malam. Dokter Gedung Putih mengungkapkan, hal tersebut sebagai kasus rebound yang terlihat pada sebagian kecil pasien yang menggunakan obat antivirus Paxlovid.

Biden, yang kini berusia 79 tahun, yang keluar dari isolasi Covid-19 pada hari Rabu (27/7) setelah dites positif pada 21 Juli, mengatakan dia merasa baik-baik saja.

Biden sekarang kembali ke isolasi ketat dan akan membatalkan perjalanan yang direncanakan ke rumahnya di Wilmington dan perjalanan kerja di Michigan, kata Gedung Putih.

Diketahui, Biden mengadakan acara publik pada hari Rabu dan Kamis, tetapi tidak ada pada hari Jumat.

Isolasi ketat ini terjadi ketika Gedung Putih berharap untuk mengadakan perayaan untuk kemenangan legislatif yang baru-baru ini terjadi. Hal tersebut digunakan untuk membantu meningkatkan peringkat jajak pendapat Biden yang merosot.

Baca Juga: Xi Jinping kepada Joe Biden: Jangan Main Api soal Taiwan

Biden telah merencanakan perjalanan ke Michigan untuk menggembar-gemborkan pengesahan undang-undang hari Kamis untuk meningkatkan industri chip semikonduktor AS.

Tes positif Biden diyakini sebagai rebound yang dialami oleh beberapa pasien Covid-19 yang menggunakan obat anti-virus Paxlovid, menurut dokter Gedung Putih Dr. Kevin O'Connor.

Paxlovid adalah obat antivirus dari Pfizer Inc yang digunakan untuk mengobati pasien berisiko tinggi, seperti pasien yang lebih tua.

Persentase kecil tapi signifikan dari orang yang menggunakan Paxlovid akan mengalami kekambuhan atau rebound yang terjadi beberapa hari setelah pengobatan lima hari berakhir, penelitian telah menunjukkan.

Pejabat Gedung Putih sebelumnya mengungkapkan, kasus rebound Covid-19 tidak mungkin, berdasarkan laporan kasus di seluruh negeri. Namun, Biden terus diuji dan dipantau.

Biden mentweet tentang kasus positifnya, mengatakan itu bisa terjadi pada "minoritas kecil orang." Dia kemudian memposting video di Twitter di mana dia mengatakan dia "merasa baik-baik saja" dan "semuanya baik-baik saja."

Baca Juga: Menlu AS dan Rusia Lakukan Percakapan Pertama Sejak Invasi ke Ukraina, Bahas Apa?

Seorang pejabat Gedung Putih menambahkan, kini Gedung Putih sedang melakukan upaya pelacakan kontak sedang berlangsung Sabtu setelah tes Covid-19 Biden positif.

Direktur National Institute of Allergy and Infectious Diseases Dr Anthony Fauci juga mengalami rebound Covid-19. Gejalanya memburuk ketika mereka kembali setelah perawatan, dan dokternya meresepkan Paxlovid lain.

O'Connor menambahkan, Biden dites negatif selama empat hari terakhir, dan tidak ada rencana untuk memulai kembali perawatan karena kurangnya gejala.

Biden sebelumnya menggambarkan pengalamannya dengan Covid-19 sebagai ringan, mengatakan dia dapat terus bekerja saat dalam isolasi dan menghubungkan kemudahan relatifnya dengan penyakit itu dengan vaksin dan perawatan lainnya.

O'Connor sebelumnya bilang, Biden akan diuji secara teratur untuk melihat potensi kasus Covid-19 rebound, yang dapat dialami oleh beberapa pasien yang telah dirawat dengan Paxlovid, obat yang diterima presiden.

 

Editor: Anna Suci Perwitasari

Terbaru