kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45672,14   1,07   0.16%
  • EMAS916.000 -1,08%
  • RD.SAHAM 0.54%
  • RD.CAMPURAN 0.26%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.10%

Punya 1,3 miliar penduduk, India pilih lockdown untuk melawan corona


Rabu, 25 Maret 2020 / 13:22 WIB
Punya 1,3 miliar penduduk, India pilih lockdown untuk melawan corona
ILUSTRASI. Warga memakai masker di India. Punya 1,3 miliar penduduk, India pilih lockdown untuk melawan corona. REUTERS/Danish Siddiqui

Sumber: Reuters | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - NEW DELHI. India memerintahkan lockdown selama 21 hari kepada 1,3 miliar penduduknya pada hari Selasa untuk mencoba melindungi negara terpadat kedua di dunia ini dari virus corona yang kian menyebar di seluruh dunia.

Dilansir dari Reuters, peneliti kesehatan telah memperingatkan bahwa lebih dari satu juta orang di India dapat terinfeksi dengan virus corona pada pertengahan Mei sehingga mendorong pemerintah untuk menutup semua perjalanan udara dan kereta api, bisnis dan sekolah.

Baca Juga: Mengapa tingkat kematian akibat corona di Italia paling tinggi?

Pada hari Selasa, Perdana Menteri India Narendra Modi mengatakan tidak ada seorang pun di negara demokrasi terbesar di dunia ini yang akan diizinkan meninggalkan rumah mereka selama tiga minggu ke depan mulai tengah malam pada hari Selasa.

"Satu-satunya cara untuk menyelamatkan diri dari virus corona adalah jika kita tidak meninggalkan rumah kita, apa pun yang terjadi, kita tinggal di rumah," kata Modi dalam pidato kedua dalam waktu kurang dari seminggu untuk mencoba dan menggalang orang-orang India di balik penguncian besar-besaran.

"Setiap kabupaten, setiap jalur, setiap desa akan dikunci," katanya seraya memperingatkan bahwa India akan mundur selama beberapa dekade jika tidak ditutup dan melawan virus.

Baca Juga: Waduh, jumlah kasus virus corona di Italia mungkin 10 kali lebih tinggi

Banyak orang muncul di toko-toko di Delhi dan Mumbai dan di tempat lain untuk membeli barang-barang penting sebelum perintah larangan diberlakukan.



TERBARU

[X]
×