kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45859,88   -1,43   -0.17%
  • EMAS918.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.26%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

Pusat Kesehatan AS: Perang telah berubah karena varian Delta


Sabtu, 31 Juli 2021 / 06:07 WIB
Pusat Kesehatan AS: Perang telah berubah karena varian Delta
ILUSTRASI. CDC AS mengatakan, perang melawan COVID-19 telah berubah karena varian Delta yang sangat menular. KONTAN/Fransiskus Simbolon

Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Pusat Pengendalian Penyakit (CDC) AS mengatakan, perang melawan Covid-19 telah berubah karena varian Delta yang sangat menular. Terkait hal itu, CDC mengusulkan pesan yang lebih jelas, yakni vaksin wajib untuk petugas kesehatan dan kembali mengenakan masker.

Melansir Reuters, sebuah dokumen internal CDC mengatakan varian yang pertama kali terdeteksi di India dan sekarang dominan di seluruh dunia tersebut, sama menularnya dengan cacar air dan jauh lebih menular daripada flu biasa atau flu. Varian ini dapat ditularkan bahkan oleh orang yang sudah divaksinasi, dan dapat menyebabkan penyakit yang lebih serius daripada jenis virus corona sebelumnya.

Dokumen berjudul "Meningkatkan komunikasi seputar terobosan vaksin dan efektivitas vaksin", menunjukkan varian tersebut memerlukan pendekatan baru untuk membantu masyarakat memahami bahayanya. Ini termasuk memperjelas bahwa orang yang tidak divaksinasi lebih dari 10 kali lebih mungkin sakit parah atau meninggal daripada mereka yang divaksinasi. 

"Kami mengakui perang telah berubah. Tingkatkan komunikasi seputar risiko individu di antara yang divaksinasi," tegas CDC.

Baca Juga: Warga AS yang mau divaksin Covid-19 bakal dapat uang Rp 1,4 juta

Langkah-langkah pencegahan yang direkomendasikan termasuk mewajibkan vaksinasi bagi para profesional perawatan kesehatan untuk melindungi yang rentan dan kembali ke pemakaian masker secara universal.

CDC mengkonfirmasi keaslian dokumen tersebut, yang pertama kali dilaporkan oleh Washington Post.

Sementara orang yang divaksinasi lebih kecil kemungkinannya untuk terinfeksi. Namun, begitu mereka tertular "infeksi terobosan" dari Delta - tidak seperti kasus dengan varian sebelumnya - mereka memiliki kemungkinan yang sama dengan yang tidak divaksinasi untuk menularkan penyakit itu kepada orang lain.

Baca Juga: Permintaan booster vaksin ikut melecut target penjualan vaksin Pfizer

“Virus yang tinggi menunjukkan peningkatan risiko penularan dan menimbulkan kekhawatiran bahwa, tidak seperti varian lain, orang yang divaksinasi yang terinfeksi Delta dapat menularkan virus,” kata kepala CDC Rochelle Walensky dalam sebuah pernyataan.

Pada hari Jumat CDC merilis data dari sebuah studi tentang wabah di Massachusetts di mana dikatakan tiga perempat dari mereka yang terinfeksi telah divaksinasi sepenuhnya. Studi itu memainkan peran penting dalam keputusan CDC minggu ini untuk kembali merekomendasikan agar orang yang divaksinasi memakai masker dalam beberapa situasi, kata Walensky.




TERBARU
Kontan Academy
Bongkar Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing

[X]
×