kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Queen minta Donald Trump turunkan video kampanyenya


Selasa, 15 Oktober 2019 / 17:54 WIB

Queen minta Donald Trump turunkan video kampanyenya
ILUSTRASI. U.S. President Donald Trump gestures during family photo session at the G7 summit in Biarritz, France August 25, 2019. REUTERS/Christian Hartmann/Pool


KONTAN.CO.ID -AMERIKA SERIKAT.  Video kampanye Trump mendapat protes. Salah satunya dari penerbit band ikonik Queen. Mereka minta video kampanye Donald Trump diturunkan. Pasalnya, Trump menggunakan lagu We Will Rock You sebagai lagu latar dalam video kampanyenya.

Dalam Twitternya,  Kamis (10/10), Trump mengunggah video kegiatan kampanyenya. Dalam videonya, Trump tampak sedang berbicara dengan latar suara lagu Queen tersebut. Pasca protes, video beserta kicauan Trump itu telah dihapus dari Twitter Minggu (13/10) lalu.  "Video ini kini telah dinonaktifkan sebagai tanggapan terhadap laporan oleh pemilik hak cipta,” begitu bunyi kicauan Trump tersebut saat ini. (15/10).

Dikutip dari Slate, tak lama setelah video tersebut diunggah, perwakilan dari Queen memberi tahu Buzzfeed News bahwa lagu We Will Rock You digunakan tanpa mendapatkan izin.

Oh iya, ini bukan yang pertama terjadi kepada Queen. Band asal Inggris tersebut juga pernah meminta Trump untuk tidak menggunakan lagu mereka. Pada tahun 2016, Queen  juga komplain saat lagu We Are The Champions  dimainkan di Konvensi Partai Republik pada tahun 2016.

Tak hanya Queen, Trump juga sempat mendapatkan komplain akibat pilihan musiknya untuk kampanye. Awal pekan ini, perwakilan Prince  juga memprotes Trump karena menggunakan lagu Purple Rain dalam kampanye, sebelum kampanye di kampung halaman sang artis pada Kamis malam.
“Prince Estate tidak akan pernah memberikan izin kepada Presiden Trump untuk menggunakan lagu-lagu sang pangeran (Prince)," kicau Prince Twitter.

Twitter tersebut juga memasukkan salinan surat tahun 2018 dari pengacara kampanye Trump yang mengatakan: @Kampanye tidak akan menggunakan musik Prince sehubungan dengan kegiatannya ke depan.

Penggunaan lagu dari band-band legendaris bakal semarak, seiring dengan masa kampanye pemilihan presiden AS. Selama ini, para artis tak mengetahui penggunaan lagu-lagu mereka lantaran diserahkan ke publiser. Agar kejadian ini tak berulang, bank legendaris lain GNR dalam Twitter Axl telah secara resmi meminta agar ​​musik mereka tidak digunakan dalam aksi unjuk rasa Trump atau yang terkait dengan Trump.


Reporter: Titis Nurdiana
Editor: Titis Nurdiana

Video Pilihan

Tag

Close [X]
×