Raja Charles Bersumpah Mengikuti Teladan Ratu Saat Diproklamirkan Sebagai Raja

Sabtu, 10 September 2022 | 22:39 WIB Sumber: Reuters
Raja Charles Bersumpah Mengikuti Teladan Ratu Saat Diproklamirkan Sebagai Raja

Raja Inggris Charles III dan Ratu Camilla menghadiri Dewan Aksesi di Istana St James, di mana ia secara resmi dinyatakan sebagai raja baru Inggris, setelah kematian Ratu Elizabeth II, di London, Inggris 10 September 2022. Jonathan Brady/Pool via REUTERS


KONTAN.CO.ID -  LONDON. Raja Charles pada Sabtu 10 September 2022 berjanji untuk mengikuti teladan mendiang ibunya saat ia secara resmi dinyatakan sebagai raja baru Inggris dalam sebuah upacara yang menampilkan arak-arakan, tradisi berusia berabad-abad, tiupan terompet, dan teriakan "God Save the King ".

Kematian Ratu Elizabeth yang berusia 96 tahun pada hari Kamis setelah 70 tahun di atas takhta diatur dalam rencana lama dan sangat koreografi untuk hari berkabung nasional dan pemakaman kenegaraan yang akan diadakan hanya dalam waktu seminggu.

Charles, 73 tahun, segera menggantikan ibunya tetapi Dewan Aksesi bertemu di St James, istana kerajaan paling senior di Inggris yang dibangun untuk Henry VIII pada 1530-an untuk menyatakan dia sebagai raja pada hari Sabtu.

Baca Juga: Ucapkan Selamat, Putin Harap Raja Charles III Sukses, Sehat dan Semua yang Terbaik

Dewan dibentuk dari Penasihat Penasihat yang perannya selama berabad-abad adalah untuk menasihati raja, termasuk putranya dan pewaris William, istri Camilla dan perdana menteri baru Inggris, Liz Truss, yang menandatangani proklamasi aksesinya.

Enam mantan perdana menteri, uskup senior, dan sejumlah politisi meneriakkan "God Save The King" saat pengumuman itu disetujui.

"Saya sangat menyadari warisan besar ini dan tugas dan tanggung jawab berat Kedaulatan yang sekarang telah diserahkan kepada saya," kata Charles.

"Dalam mengambil tanggung jawab ini, saya akan berusaha untuk mengikuti contoh inspiratif yang telah saya berikan dalam menegakkan pemerintahan konstitusional dan untuk mencari perdamaian, harmoni dan kemakmuran masyarakat pulau-pulau ini dan wilayah Persemakmuran dan wilayah di seluruh dunia," ujar Raja Charles.

Baca Juga: Wafatnya Ratu Elizabeth II Menandai Akhir dari Sebuah Era di Inggris dan Dunia

Kemudian, di Galeri Proklamasi, sebuah balkon di atas Friary Court of St James's Palace, Garter King of Arms, David White, ditemani oleh orang lain dengan pakaian heraldik emas dan merah membacakan Proklamasi Utama, saat terompet dibunyikan.

Tentara dengan seragam tradisional merah meneriakkan "hip, hip, hurrah"  saat White menyerukan tiga sorakan untuk raja.

Yang menyaksikan adalah beberapa ratus orang yang diizinkan masuk ke pengadilan, termasuk anak-anak kecil di pundak orang tua, seorang wanita yang memegang bunga dan orang tua dengan skuter mobilitas. Banyak yang mengabadikan momen tersebut di smartphone mereka.

 

Royal Pomp

Charles adalah raja ke-41 dalam garis yang menelusuri asal-usulnya hingga Raja Norman William Sang Penakluk yang merebut takhta Inggris pada tahun 1066. Peristiwa hari Sabtu mencerminkan proklamasi yang mengumumkan raja dan ratu baru yang berusia ratusan tahun.

Itu adalah proklamasi pertama seorang raja yang disiarkan di televisi. Dan bagi sebagian besar warga Inggris, itu adalah peristiwa pertama dalam hidup mereka karena Elizabeth adalah satu-satunya raja yang pernah mereka kenal. Charles sendiri baru berusia tiga tahun ketika ibunya menjadi ratu pada tahun 1952.

Setelah peristiwa di St James, sebuah band militer memimpin tentara, bentara dan pria dalam pakaian upacara yang membawa standar dan tombak, melalui Kota kuno London ke Royal Exchange, pusat perdagangan pertama yang dibangun khusus di ibu kota yang berdiri sejak tahun 1566, di mana proklamasi dibacakan kembali.

Pengumuman itu juga akan disampaikan di ibu kota Inggris lainnya - Edinburgh di Skotlandia, Belfast di Irlandia Utara, dan Cardiff di Wales.

Baca Juga: Raja Charles III Menyebut William dan Kate Sebagai Pangeran dan Putri Wales

Kematian Elizabeth, raja terlama di Inggris, telah memicu curahan penghormatan di seluruh dunia. Bangunan dan landmark di Eropa, Amerika, dan Afrika telah dinyalakan dengan warna merah, putih, dan biru Inggris.

Di parlemen, anggota parlemen berbaris untuk bersumpah setia kepada raja baru, dipimpin oleh Ketua House of Commons, Lindsay Hoyle, dan dengan Truss salah satu yang pertama.

"Saya bersumpah demi Tuhan Yang Maha Esa, bahwa saya akan setia dan setia kepada Yang Mulia Raja Charles, ahli waris dan penerusnya menurut hukum, jadi tolong saya Tuhan," kata sumpah.

Orang-orang mulai berkumpul lagi pada hari Sabtu di luar istana kerajaan, dengan ribuan orang berduyun-duyun ke Istana Buckingham untuk memberi penghormatan.

Baca Juga: Camilla Jadi Permaisuri Berupaya Bangkit dari Bayang-bayang Diana

Di luar Kastil Balmoral, kediaman musim panas ratu jauh di dataran tinggi Skotlandia tempat dia meninggal, antrean orang yang menunggu untuk menjatuhkan bunga membentang lebih dari 500 yard (460 meter).

Pada sore hari, tiga anak ratu yang lebih muda - Anne, Andrew dan Edward - dan anak-anak mereka sendiri pergi ke gereja terdekat sebelum mereka memeriksa pesan di antara bunga-bunga dan berterima kasih kepada orang banyak atas dukungan mereka.

Putri Eugenie, salah satu putri Pangeran Andrew, terlihat menyeka air mata dan memeluk ayahnya.

"Itu adalah momen yang sangat emosional, sangat menyentuh hati," kata Ian Smith, seorang pengusaha lokal yang berada di depan pembatas. "Sungguh istimewa bahwa mereka datang untuk mengakui kami dan kami dapat menunjukkan kepada mereka dukungan kami."

Charles adalah raja dan kepala negara tidak hanya dari Britania Raya tetapi dari 14 kerajaan lain termasuk Australia, Kanada, Jamaika, Selandia Baru dan Papua Nugini.

Halaman   1 2 Tampilkan Semua
Editor: Noverius Laoli

Terbaru