Regulator AS Denda 16 Perusahaan Keuangan di Wall Street Senilai US$ 1,8 Miliar

Rabu, 28 September 2022 | 07:54 WIB Sumber: Reuters
Regulator AS Denda 16 Perusahaan Keuangan di Wall Street Senilai US$ 1,8 Miliar

ILUSTRASI. 16 lembaga keuangan di Wall Street didenda SEC dan CFTC


KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Regulator Amerika Serikat (AS) mendenda 16 perusahaan keuangan yang berkecimpung di Wall Street, termasuk Barclays, Bank of America, Citigroup, Credit Suisse, Goldman Sachs, Morgan Stanley dan UBS, dengan nilai gabungan sebesar US$ 1,8 miliar.

Denda itu diberikan, setelah staf dari 16 perusahaan tersebut diketahui membahas kesepakatan dan perdagangan di perangkat dan aplikasi pribadi mereka.

Penyelidikan industri yang luas, pertama kali dilaporkan oleh Reuters tahun lalu dan kemudian diungkapkan oleh banyak pemberi pinjaman, dan menjadi kasus penting bagi Securities and Exchange Commission (SEC) dan Commodity Futures Trading Commission (CFTC). Ini juga menandai salah satu resolusi kolektif terbesar antara SEC dan CFTC.

Dari Januari 2018 hingga September 2021, staf darai 16 lembaga keuangan di Wall Street tersebut secara rutin berkomunikasi tentang masalah bisnis seperti kesepakatan utang dan ekuitas dengan kolega, klien, dan penasihat pihak ketiga lainnya menggunakan aplikasi di perangkat pribadi mereka seperti pesan teks dan WhatsApp, kata regulator pada pernyataan yang diberikan Selasa (27/9).

Diketahui, mereka tidak mempertahankan sebagian besar obrolan pribadi itu, melanggar peraturan federal yang mengharuskan pialang-dealer dan lembaga keuangan lainnya untuk menjaga komunikasi bisnis.

Baca Juga: Wall Street Merosot, Indeks S&P 500 Ditutup Dekat Level Terendah dalam 2 Tahun

Hal tersebut dianggap menghambat kemampuan lembaga untuk mengawasi pasar keuangan, memastikan kepatuhan terhadap aturan utama, dan mengumpulkan bukti dalam investigasi lain yang tidak terkait, kata regulator.

Juru bicara UBS, Morgan Stanley dan Citi mengatakan bank senang telah menyelesaikan masalah ini. Bank of America, Barclays, Goldman Sachs, Nomura dan Credit Suisse menolak berkomentar.

"Tindakan hari ini, baik dalam hal perusahaan yang terlibat dan ukuran hukuman yang diperintahkan, menggarisbawahi pentingnya persyaratan pencatatan: mereka sakral. Jika ada tuduhan kesalahan atau pelanggaran, kita harus dapat memeriksa pembukuan perusahaan dan catatan," kata Gurbir Grewal, Direktur Divisi Penegakan SEC.

Kegagalan terjadi di 16 perusahaan dan melibatkan karyawan di berbagai tingkatan, termasuk bankir dan pedagang investasi senior dan junior, kata SEC.

Dalam kemenangan besar bagi regulator pasar keuangan AS, lembaga-lembaga itu mengakui fakta dan mengakui bahwa mereka melanggar undang-undang federal, meskipun Bank of America dan Nomura tidak mengakui atau menyangkal aspek-aspek temuan investigasi CFTC, katanya.

Institusi, yang bekerja sama dengan penyelidikan, telah mulai menerapkan perbaikan pada kebijakan dan prosedur kepatuhan mereka, kata SEC.

Lembaga keuangan di Wall Street telah bertahun-tahun berjuang untuk membasmi penggunaan perangkat pribadi di tempat kerja, sering kali melarangnya sama sekali dari lantai perdagangan, tetapi masalahnya menjadi akut ketika para bankir dan pedagang bekerja dari rumah selama pandemi.

Menurut Komisaris CFTC Christy Goldsmith Romero, staf menggunakan aplikasi pribadi untuk menghindari pengawasan, terkadang atas arahan eksekutif senior yang tahu mereka melanggar kebijakan bank tetapi ingin mengaburkan komunikasi perdagangan.

Baca Juga: Kekurangan Modal, Credit Suisse Tengah Cari Investor untuk Dapatkan Dana Segar

Dalam satu contoh yang dikutip oleh CFTC, staf Bank of America menggunakan WhatsApp, dengan seorang pedagang menulis: "Kami menggunakan WhatsApp sepanjang waktu tetapi kami menghapus percakapan secara teratur."

Kepala meja perdagangan secara rutin mengarahkan pedagang untuk menghapus pesan di perangkat pribadi dan menggunakan Signal, termasuk selama penyelidikan CFTC.

Dalam contoh lain, seorang pedagang Nomura menghapus pesan, termasuk pernyataan yang memberatkan tentang perdagangan, setelah CFTC mengirim permintaan untuk menyimpan dokumen, kata CFTC.

"Mereka yang memilih untuk berpartisipasi di pasar keuangan A.S. memperhatikan: era praktik komunikasi mengelak telah berakhir," kata Goldsmith Romero dalam sebuah pernyataan.

Editor: Anna Suci Perwitasari

Terbaru