kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Reli peso Filipina di semester I berakhir dengan cepat, apa sebabnya?


Kamis, 05 September 2019 / 11:35 WIB

Reli peso Filipina di semester I berakhir dengan cepat, apa sebabnya?
ILUSTRASI. Uang Peso Filipina

KONTAN.CO.ID - SINGAPURA. Reli peso Filipina di sepanjang paruh pertama tahun ini berakhir dengan cepat karena meningkatnya tensi perang dagang global dan goyahnya pertumbuhan ekonomi. Disinyalir, nilai tukar peso akan terus melemah.

Melansir Bloomberg, mata uang peso anjlok dari posisi yang mendekati level tertinggi 18 bulan pada Agustus seiring aksi jual investor asing atas saham lokal Filipina. Selain itu, bank sentral Filipina juga memangkas suku bunga acuan untuk kedua kalinya tahun ini dan mengatakan masih ada kemungkinan pemotongan suku bunga lanjutan. 

Baca Juga: Ekonomi Thailand melambat, pemerintah meluncurkan stimulus

Menurut ING Bank NV, nilai peso dapat melemah 4% lagi pada akhir tahun mengingat prospek eskalasi perang dagang antara AS-China.

"Saya tidak memiliki pandangan positif tentang peso," kata Nicholas Mapa, seorang ekonom senior di ING di Manila, yang sebelumnya bekerja di bank sentral seperti yang dikutip Bloomberg. "Mulai Agustus, peso menghadapi bias yang melemah sebagian besar karena terjadinya penjualan saham Filipina oleh pemain asing secara berkelanjutan." 

Investor, lanjut Mapa, memang memiliki alasan untuk mencari tempat berlindung sampai kondisi membaik.

Data Bloomberg menunjukkan, peso telah melemah 2% dari posisi tertinggi 31 Juli di level 50,81 per dollar. Pelemahan tersebut menghentikan reli sebesar 2,5% selama Juni dan Juli yang berhasil menjadikan peso sebagai mata uang negara berkembang dengan kinerja terbaik setelah baht Thailand. Mapa meramal, pelemahan peso kemungkinan akan berlanjut ke level 54,10 pada akhir tahun. Pada transaksi Kamis (5/9) pagi, nilai tukar peso berada di level 51,84.

Baca Juga: Krisis ekonomi kian parah, Argentina terapkan kebijakan kontrol mata uang

Masih memanasnya perang dagang memicu hengkangnya dana asing dari pasar saham dengan nilai bersih US$ 226 juta pada bulan lalu. Sebelumnya, nilai investasi asing mencapai US$ 488 juta selama tujuh bulan pertama tahun ini.

Tak hanya itu, kondisi ekonomi lokal yang tersendat juga membebani mata uang. Pertumbuhan PDB Filipina secara tak terduga melambat ke level terendah dalam empat tahun ke level 5,5% pada kuartal II 2019. 


Sumber : Bloomberg
Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0006 || diagnostic_web = 0.1851

Close [X]
×