kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45702,42   14,31   2.08%
  • EMAS944.000 2,83%
  • RD.SAHAM -0.69%
  • RD.CAMPURAN -0.34%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Rencana Putin memperpanjang kekuasaan ditentang dengan demonstrasi


Senin, 20 Januari 2020 / 10:59 WIB
Rencana Putin memperpanjang kekuasaan ditentang dengan demonstrasi
ILUSTRASI. Presiden Rusia Vladimir Putin terlihat di layar ketika ia menyampaikan pidato kenegaraan tahunannya kepada Majelis Federal di Moskow, Rusia 15 Januari 2020.

Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  MOSCOW. Syahwat Presiden Rusia Vladimir Putin untuk memperpanjang masa jabatannya menui protes di Moskow. Lebih dari 1.000 orang berbaris melalui jalan-jalan di Moskow, Rusia pada hari minggu mengkritik rencana Putin tersebut.

Selain itu, banyak juga demonstran menyuarakan protes tentang masalah lain terhadap pemerintah.

Yulia Galyamina, seorang anggota dewan kota Moskow, mendesak setiap orang turun ke jalan untuk menentang usulan perubahan politik Putin dengan bergabung dalam rapat umum resmi yang sudah dijadwalkan untuk menandai pembunuhan seorang jurnalis, Anastasia Baburova, dan seorang pengacara, Stanislav Markelov, 11 tahun yang lalu.

Baca Juga: Heboh di Rusia: Putin usulkan perubahan konstitusi untuk memperpanjang kekuasaaannya

Tetapi banyak pengunjuk rasa yang tidak mengindahkan seruannya dan acara hari Minggu. Jumlah yang melakukan protes juga lebih kecil bila dibandingkan protes yang dilakukan pihak oposisi pada musim panas lalu yang mencapai sekitar 60.000 orang.

Protes pada hari Minggu terdiri dari berbagai kelompok dengan tuntutan politik yang berbeda, termasuk anti-fasis, aktivis hak-hak perempuan, kaum kiri dan mahasiswa, yang berarti komponen protes anti-Putin terdilusi.

Usulan reformasi yang diajukan Putin, yang memicu pengunduran diri perdana menteri dan pemerintah pekan lalu, secara luas dipandang memberi ruang pada Putin, 67 tahun, untuk memperluas cengkeramannya pada kekuasaan begitu ia meninggalkan kursi kepresidenan pada 2024.

Baca Juga: Kapal perang Rusia secara agresif mendekati kapal Perusak AS di Laut Arab

Perubahan komposisi itu akan menciptakan pusat-pusat kekuatan baru di luar kepresidenan, dan para kritikus mengatakan itu berarti Putin bisa menarik tali dari balik layar selama bertahun-tahun yang akan datang.




TERBARU

Close [X]
×