kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45759,60   -5,01   -0.66%
  • EMAS888.000 0,11%
  • RD.SAHAM -0.17%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.12%

Riset: Tingkat kematian di AS akibat corona bisa capai 2.300 kematian sehari


Jumat, 27 Maret 2020 / 06:17 WIB
Riset: Tingkat kematian di AS akibat corona bisa capai 2.300 kematian sehari
ILUSTRASI. Warga New York tengah mengantre untuk tes Covid-19 di New York. REUTERS/Stefan Jeremiah

Sumber: South China Morning Post,New York Times | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Hasil penelitian terbaru menunjukkan, Covid-19 dapat menyebabkan lebih dari 80.000 kematian di AS dan membebani kapasitas rumah sakit secara nasional pada awal April bahkan jika langkah-langkah sosial jarak dijalankan. 

Mengutip South China Morning Post, jumlah korban tewas AS akibat pandemi ini telah melonjak melewati 1.000 orang. Sementara, menurut data yang dikumpulkan oleh The New York Times, setidaknya ada 81.321 orang di AS diketahui telah terinfeksi virus corona, melampaui kasus yang dicatat oleh China, Italia, atau negara lain. 

Peneliti Institute for Health Metrics and Evaluation (IHME) di Fakultas Kedokteran Universitas Washington menganalisis data Covid-19 terbaru di tingkat lokal, nasional dan internasional.

Baca Juga: Perangi corona, pemimpin G20 suntikkan US$ 5 triliun ke dalam ekonomi global

Ini termasuk tingkat rawat inap dan kematian, serta tanggal pasien dalam hal usia, jenis kelamin dan masalah kesehatan yang sudah ada sebelumnya.

Secara khusus, mereka memeriksa jeda waktu antara kasus fatal pertama dan intervensi publik seperti menutup sekolah dan bisnis.

Mereka kemudian meninjau tempat tidur ICU masing-masing negara bagian dan kapasitas ventilator.

Para peneliti memperingatkan bahwa berdasarkan tren saat ini, permintaan untuk keduanya akan jauh melebihi kapasitas untuk pasien Covid-19 pada minggu kedua April.

Baca Juga: Covid-19: Keluarga karyawan Kedubes AS di bawah 21 tahun dititahkan tinggalkan RI

Menurut model perhitungan IHME, selama puncak epidemi -juga ditetapkan untuk beberapa titik pada bulan April- sebanyak 2.300 pasien dapat meninggal setiap hari.

Kasus ini tetap akan terjadi bahkan jika masyarakat AS tetap mematuhi langkah-langkah seperti menjaga jarak sosial.

"Prediksi kami tentang lintasan kematian Covid-19 masih terus berlanjut dan kewaspadaan yang tidak terputus oleh masyarakat umum, pekerja rumah sakit, dan lembaga pemerintah," kata Christopher Murray, direktur IHME.

"Lintasan pandemi akan berubah - dan secara dramatis menjadi lebih buruk - jika orang mulai melonggarkan social distancing atau bersantai dengan tindakan pencegahan lainnya."

Analis memperkirakan, sekitar 81.000 orang di AS akan meninggal akibat virus selama empat bulan mendatang. Perkiraannya berkisar antara 38.000 dan lebih dari 160.000 kematian.

Baca Juga: Gelombang PHK, klaim pengangguran AS catat rekor tertinggi sepanjang masa

Riset meramalkan bahwa total 41 negara bagian AS akan membutuhkan lebih banyak tempat tidur ICU daripada yang sekarang tersedia dan 12 negara bagian mungkin perlu meningkatkan kapasitas mereka hingga 50% atau lebih untuk mengakomodasi kebutuhan pasien.

Penutupan ekonomi yang dipicu oleh pandemi virus corona menyebabkan 3,28 juta orang mengajukan klaim tunjangan pengangguran sepanjang minggu lalu. Ini merupakan yang pertama dan belum pernah terjadi sebelumnya.

Baca Juga: Diplomat AS salahkan China atas penyebaran virus corona ke seluruh dunia

"Kami berharap prediksi ini akan membantu para pemimpin sistem medis menemukan cara-cara inovatif untuk memberikan perawatan berkualitas tinggi kepada mereka yang membutuhkan layanan mereka dalam beberapa minggu mendatang," kata Murray.



TERBARU

[X]
×