CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.012,04   -6,29   -0.62%
  • EMAS990.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.27%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Rusia Akhirnya Mengaku Kehabisan Senjata di Perang Ukraina untuk Pertama Kalinya


Senin, 04 Juli 2022 / 06:11 WIB
Rusia Akhirnya Mengaku Kehabisan Senjata di Perang Ukraina untuk Pertama Kalinya
ILUSTRASI. Untuk pertama kalinya, Rusia mengaku kehabisan senjata dalam perang Ukraina. Sputnik/Mikhail Metzel/Kremlin via REUTERS 


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - MOSKOW. Untuk pertama kalinya, Rusia mengaku kehabisan senjata dalam perang Ukraina. Hal ini diketahui setelah pemerintahan Presiden Vladimir Putin membuat rancangan undang-undang federal yang memungkinkan negara itu memperbaiki senjata dan peralatan militer dengan cepat.

Melansir Newsweek, pada Kamis (30/6/2022) malam, Kremlin mengajukan RUU ke Duma Negara (Parlemen Rusia) tentang "langkah-langkah ekonomi khusus" untuk "kontrateroris dan operasi lain" di luar Rusia.

Sebuah catatan penjelasan yang dilampirkan pada RUU tersebut mengatakan bahwa ada, terutama di tengah perang Putin melawan Ukraina, peningkatan kebutuhan jangka pendek untuk perbaikan senjata dan peralatan militer.

Rusia Akui Kehabisan Senjata

RUU itu mengusulkan, di antara langkah-langkah lain, pelaksanaan aset material dari cadangan negara dan pengaktifan sementara kapasitas dan fasilitas mobilisasi, serta kerja lembur pada organisasi oleh individu.

Teks rancangan undang-undang tersebut mencatat perlunya Rusia untuk memperbaiki senjata dan peralatan militernya di tengah "operasi militer khusus di wilayah Republik Rakyat Donetsk, Republik Rakyat Luhansk dan Ukraina," mengacu pada perang melawan Ukraina, yang dilakukan Putin. Operasi militer tersebut diluncurkan pada akhir Februari lalu.

“Kebutuhan untuk segera memenuhi persyaratan ini, terutama dalam konteks pengenalan tindakan pembatasan oleh negara asing dan organisasi internasional terhadap warga negara Rusia dan badan hukum Rusia, akan memerlukan upaya fokus sementara di sektor ekonomi tertentu (di area tertentu), memuat ulang kapasitas produksi organisasi kompleks industri militer, termasuk mobilisasi, dan untuk mengatur dukungan sumber daya untuk pengiriman dalam kerangka tatanan pertahanan negara," demikian bunyi catatan itu.

Menurut catatan penjelasan, RUU tersebut, jika ditandatangani menjadi undang-undang, akan memberi Kremlin wewenang untuk menetapkan peraturan khusus tentang hubungan kerja untuk organisasi tertentu, divisi mereka, dan fasilitas produksi tertentu.

Ini menandai pertama kalinya Rusia memberi isyarat bahwa mereka menderita kerugian militer yang besar dalam perangnya melawan Ukraina.

Baca Juga: Pertemuan Jokowi dengan Zelensky dan Putin Jadi Sorotan Warganet dan Media Malaysia

Pejabat Ukraina secara teratur memberikan pembaruan tentang kerugian militer Rusia. Pada hari Jumat, staf umum angkatan bersenjata Ukraina mengatakan di Facebook bahwa sejauh ini, Rusia telah kehilangan 35.750 personel militer, 1.577 tank, 3.736 kendaraan tempur lapis baja, 796 sistem artileri, 246 peluncur roket ganda, 105 sistem pertahanan udara, 217 pesawat, 645 UAV operasional-taktis, 15 kapal/kapal, 2.610 kendaraan dan tanker, dan 186 helikopter.

Pejabat Rusia sejauh ini secara terbuka membantah bahwa Moskow mengalami kesulitan mempertahankan upaya perang Putin.

Sebelumnya, pada Kementerian pertahanan Inggris mencatat dalam pembaruan intelijen akhir Mei bahwa keputusan Rusia untuk mengerahkan tank tua era Soviet di medan perang menyoroti “kekurangan Rusia akan peralatan modern yang siap tempur.”

Newsweek telah menghubungi kementerian luar negeri Rusia untuk memberikan komentar.

Baca Juga: Rebut Lysychansk, Menhan Rusia Lapor ke Vladimir Putin; Luhansk Telah "Dibebaskan"

Perkembangan Terkini Perang Rusia-Ukraina

Melansir Al Jazeera, pasukan Ukraina menyatakan mundur dari Lysychansk. Militer Ukraina mengatakan keputusan untuk mundur diambil untuk kelangsungan kehidupan para pejuang. Sebab, jika mereka tidak menarik diri dari kota, hal itu akan menyebabkan 'konsekuensi fatal'.

Ukraina telah mengkonfirmasi mundurnya pasukannya dari Lysychansk di wilayah Luhansk.

Presiden Zelenskyy telah mengakui bahwa pasukan Ukraina telah ditarik dari Lysychansk tetapi berjanji untuk memulihkan kendali atas kota itu berkat taktik militer dan prospek persenjataan baru yang lebih baik.

“Jika komandan tentara kita menarik orang dari titik-titik tertentu di depan, di mana musuh memiliki keunggulan daya tembak terbesar, dan ini juga berlaku untuk Lysychansk, itu hanya berarti satu hal,” kata Zelenskyy dalam pidato video malamnya.

“Bahwa kami akan kembali berkat taktik kami, berkat peningkatan pasokan senjata modern.”

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×