kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45868,39   -1,11   -0.13%
  • EMAS947.000 1,07%
  • RD.SAHAM -0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.10%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Rusia dan China punya senjata yang lebih murah dan sulit dilacak daripada nuklir


Jumat, 23 April 2021 / 06:32 WIB
Rusia dan China punya senjata yang lebih murah dan sulit dilacak daripada nuklir
ILUSTRASI. Rusia dan China diprediksi memiliki senjata yang lebih murah dan lebih sulit dilacak daripada nuklir. Pavel Golovkin/Pool via REUTERS


Sumber: Express.co.uk | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Seorang ilmuwan AS terkemuka mengatakan kepada Express.co.uk, Rusia dan China memiliki senjata yang lebih murah dan lebih sulit dilacak daripada nuklir.

Presiden AS Joe Biden saat ini menjadi tuan rumah pertemuan puncak perubahan iklim selama dua hari yang dihadiri oleh China, Jepang, Rusia, Kanada, India, Australia, Inggris dan Uni Eropa. 

Biden, dan sekutu baratnya, akan memiliki kesempatan untuk bertatap muka dengan Presiden China Xi Jinping dan Presiden Rusia Vladimir Putin karena para ahli terus memperingatkan bahwa Beijing dapat menyerang Taiwan dan Moskow dapat menyerang Ukraina. 

Pada hari Senin, Komando Strategis AS mengatakan Amerika harus bersiap untuk perang nuklir karena konflik saat ini dapat meningkat sangat cepat. AS menghadapi dua musuh strategis yang berkemampuan nuklir pada saat yang sama.

Baca Juga: Rusia tarik pasukan dari perbatasan Ukraina, tapi siap respons dengan cepat

Express.co.uk memberitakan, Profesor Bruce Cameron Reed telah menerbitkan lima buku dan lebih dari 50 makalah jurnal tentang Proyek Manhattan - sebuah proyek penelitian dan pengembangan rahasia antara AS, Inggris dan Kanada, yang menghasilkan senjata atom pertama.

Dia menceritakan bagaimana hal itu benar-benar mengubah hubungan antara sains dan kebijakan politik yang kita lihat hingga hari ini.

Baca Juga: Rusia gelar latihan militer besar-besaran, 60 kapal perang dan 200 pesawat tempur

“Tiba-tiba, setelah perang, kekuatan suatu negara akan didasarkan pada kekuatan laboratorium, universitas, dan ilmuwannya - yang secara tradisional adalah kekuatan militer. Ini benar-benar mengubah jalannya sejarah dan mendorong para ilmuwan ke ranah publik tidak seperti sebelumnya," jelas Prof Reed.

Prof Reed kini telah menerbitkan buku barunya 'Proyek Manhattan: Kisah Abad Ini' untuk menjawab pertanyaan penting tentang proyek tersebut.




TERBARU

[X]
×