kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.005,70   -2,71   -0.27%
  • EMAS1.133.000 0,18%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Rusia Memperkuat Pertahanannya Ketika Ukraina Bersiap Melakukan Serangan Balik


Kamis, 27 April 2023 / 15:18 WIB
Rusia Memperkuat Pertahanannya Ketika Ukraina Bersiap Melakukan Serangan Balik
Rusia Memperkuat Pertahanannya Ketika Ukraina Bersiap Melakukan Serangan Balik


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  MOSKOW. Parit anti-tank yang berada di dekat kota tenggara Polohy dan diduduki oleh Ukraina membentang hingga 30 km. Di belakangnya terdapat deretan barikade beton yang disebut "gigi naga". Selain itu, terdapat parit pertahanan di belakangnya yang akan ditempati oleh pasukan Rusia.

Pertahanan ini terlihat dalam citra satelit yang diambil oleh Capella Space dan merupakan bagian dari jaringan besar benteng Rusia yang menjalar dari Rusia barat melalui Ukraina timur hingga Krimea. Pertahanan ini dibangun dalam persiapan untuk serangan besar dari Ukraina.

Ribuan tentara Ukraina telah dilatih untuk menggunakan aset militer yang berbeda di medan perang secara gabungan menjelang serangan balasan. Pejabat Ukraina mengatakan bahwa serangan balasan akan datang ketika pasukan mereka siap.

Baca Juga: Rusia Kirim Tank Tempur T-14 Armata Baru ke Ukraina, Ini Kehebatannya

Reuters telah meninjau gambar satelit dari ribuan posisi pertahanan di dalam Rusia dan di sepanjang garis depan Ukraina. Gambar-gambar tersebut menunjukkan bahwa pertahanan terkuat berada di wilayah Zaporizhzhia selatan, yang merupakan pintu gerbang ke Semenanjung Krimea.

Enam pakar militer mengatakan bahwa pertahanan yang dibangun setelah kemajuan cepat Ukraina di musim gugur dapat mempersulit Ukraina kali ini. Kemajuan tersebut bergantung pada kemampuan Ukraina untuk melakukan operasi gabungan yang kompleks secara efektif.

"Ini bukan angka yang mudah untuk diatasi oleh Ukraina. Bisakah mereka melakukan peperangan semacam ini, operasi senjata gabungan?" kata Neil Melvin, seorang analis di Royal United Services Institute (RUSI).

"Rusia telah menunjukkan bahwa mereka tidak dapat melakukannya dan mereka telah kembali ke metode gesekan Soviet lama mereka."

Serangan balasan dari Ukraina dapat mengubah dinamika perang yang telah melambat menjadi pertempuran berdarah. Para ahli militer mengatakan bahwa panjang garis depan dapat meregangkan pertahanan Rusia.

Baca Juga: Prospek Emiten Nikel Masih Harus Dicermati, Ini Sebabnya

Jika Kyiv (Kiev) dapat merebut kembali kendali atas selatan, maka Ukraina akan memperoleh akses tanpa hambatan ke rute ekspor Laut Hitamnya. Namun, Rusia telah mengisyaratkan akan menutup koridor biji-bijian.

Ukraina mungkin tidak akan menerima suntikan besar perangkat keras lapis baja dari Barat dalam waktu dekat. Hal ini menekan Kyiv untuk merebut kembali tanah sebanyak mungkin jika dukungan militer mulai berkurang, kata para pakar militer.

"Kami telah menggunakan sebagian besar stok di Barat," kata Melvin. "Ini akan memakan waktu beberapa tahun untuk membangun kembali. Saya pikir ini adalah kesempatan besar (Ukraina) untuk terus maju."

Kementerian Pertahanan Ukraina tidak memberikan tanggapan tertulis untuk komentar tentang serangan balasan apa pun.




TERBARU
Kontan Academy
Outlook 2024, Meneropong saham unggulan di Tahun Politik The Coughing Dragon | Global Market Series - China

[X]
×