Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.058
  • SUN95,65 0,01%
  • EMAS673.000 -0,59%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Samsung bukukan laba KRW 58,89 triliun sepanjang 2018

Kamis, 31 Januari 2019 / 19:28 WIB

Samsung bukukan laba KRW 58,89 triliun sepanjang 2018
ILUSTRASI. Logo Samsung Electronics

KONTAN.CO.ID - SEOUL. Samsung Electronics Co Ltd mencatatkan pendapatan sepanjang kuartal keempat (Oktober-Desember) 2018 sebesar KRW 59,27 triliun. Nilai ini turun 10% secara tahunan. Begitupun dengan laba yang diperoleh perusahaan asal korea ini turun 29% yoy menjadi KRW 10,8 triliun pada kuartal IV-2018.

Kendati demikian, perusahaan dalam pernyataan resminya Kamis (31/1) menyebutkan sepanjang 2018, Perusahaan asal Korea ini telah mencatatkan pendapatan sebeser KRW 243,77 triliun pendapatan. Sedangkan laba yang berhasil dihimpun sepanjang 2018 sebesar KRW 58,89 triliun. Bila kurs KRW/IDR 12,51, maka laba yang diraup Samsung sebesar Rp 736,8 triliun.


Perusahaan menilai berdasarkan laporan keuangan perusahaan menunjukkan ketika faktor-faktor bisnis dan makroekonomi yang tidak menguntungkan menyebabkan kinerja lebih lambat pada kuartal terakhir. Namun Samsung tetap melakukan banyak terobosan teknologi dan inovasi di seluruh bisnisnya, yang memperkuat fondasi untuk pertumbuhan di masa depan.

Penghasilan kuartal IV-2018 dipengaruhi oleh penurunan permintaan untuk chip memori yang digunakan di pusat data dan smartphone. Bisnis System LSI dan Foundry juga melihat penurunan laba karena permintaan produk melemah. Penghasilan keseluruhan di Bisnis Panel Display sedikit menurun karena meningkatnya persaingan di antara para pembuat layar seluler.

Di Divisi IT & Mobile Communications (IM) Samsung, pengiriman dan harga ponsel pintar turun pada kuartal IV di pasar yang stagnan namun sangat kompetitif, meskipun ada permintaan musiman yang kuat. Namun, Bisnis Jaringan melaporkan keuntungan di belakang instalasi peralatan 5G dan perluasan jaringan LTE. Namun pendapatan kuartal IV ditopang oleh Divisi Elektronik Konsumen (CE), dipimpin oleh penjualan TV premium, seperti TV QLED.

Ke depan, Samsung memperkirakan permintaan di Memory Business akan tetap lemah pada kuartal I-2019 lantaran ketidakpastian musiman dan makroekonomi serta penyesuaian inventaris oleh pelanggan utama.

Untuk teknologi OLED, profitabilitas cenderung menurun, terbebani oleh penjualan smartphone premium yang lambat dan meningkatnya persaingan dengan produk-produk LCD LTPS. Adapun pendapatan LCD, menurun sebagai akibat dari ekspansi kapasitas skala besar di industri.

Pendapatan di Divisi IM kemungkinan akan meningkat pada kuartal I-2019 sebab akan dibantu oleh rencana peluncuran smartphone Galaxy unggulan baru dan pengenalan layanan telekomunikasi 5G komersial di Korea.

Divisi CE akan mengungkap model TV baru dan fokus pada peralatan rumah tangga premium, untuk memprioritaskan keuntungan di musim yang lebih lambat.

Tahun ini, Perusahaan memprediksi pendapatan tahunan keseluruhan menurun karena kinerja yang lebih lemah oleh Memory Business. Permintaan untuk produk memori dan panel OLED diharapkan dapat meningkat paruh kedua 2019.

Di bawah komitmennya untuk mencapai pertumbuhan berkelanjutan dalam jangka menengah dan panjang, Samsung akan fokus pada peningkatan kepemimpinan yang ada dan pengembangan pasar baru.

Perusahaan berencana untuk meningkatkan kegiatan riset R&D, memperluas kolaborasi teknologi eksternal dan secara aktif berinvestasi dalam memperkuat kapabilitas inti.

Dalam bisnis komponen, Samsung akan terus meningkatkan keunggulan teknologinya dan menawarkan solusi baru untuk memenuhi meningkatnya permintaan untuk chipset otomotif dan AI. Perusahaan juga bertujuan untuk membawa inovasi baru ke layar OLED untuk smartphone dan mengembangkan aplikasi baru.

Samsung menawarkan inovasi produk baru tahun ini termasuk smartphone yang dapat dilipat dan TV MicroLED. Di AI, Bixby yang disempurnakan akan memungkinkan konektivitas yang lebih besar dan membangun platform layanan bertenaga AI untuk mendukung lebih banyak perangkat dan aplikasi. Dalam 5G, Samsung ditetapkan untuk meningkatkan posisinya di pasar dengan memberikan solusi di seluruh peralatan jaringan, perangkat, dan chipset.

Pada tahun 2018, belanja modal Samsung Electronics sebesar KRW 29,4 triliun, dengan KRW 23,7 triliun dialokasikan untuk semikonduktor dan KRW 2,9 triliun untuk tampilan. Belanja modal untuk Memory Business, naik sedikit secara tahunan karena ekspansi di kampus Pyeongtaek. Belanja modal untuk panel OLED fleksibel jauh lebih rendah daripada di tahun sebelumnya.

Reporter: Maizal Walfajri
Editor: Herlina Kartika

Video Pilihan

Tag
TERBARU
Rumah Pemilu
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0007 || diagnostic_api_kanan = 0.0522 || diagnostic_web = 2.1655

Close [X]
×