kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45992,69   1,09   0.11%
  • EMAS1.132.000 -0,26%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Sejarah Awal Mula Semangka Jadi Simbol Solidaritas Dunia untuk Palestina


Jumat, 03 November 2023 / 05:13 WIB
Sejarah Awal Mula Semangka Jadi Simbol Solidaritas Dunia untuk Palestina
ILUSTRASI. Semangka kini menjadi simbol yang kuat bagi warga Palestina.


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - Semangka kini menjadi simbol yang kuat bagi warga Palestina.

Coba perhatikan. Dalam beberapa hari terakhir, emoji buah semangka muncul di berbagai postingan media sosial dengan jumlah yang tak terhitung. 

Namun bagaimana buah segar ini bisa muncul sebagai simbol solidaritas Palestina? 

Sejarah semangka Palestina

Mengutip Time, penggunaan semangka sebagai simbol Palestina bukanlah hal baru. Ikon buah semangka ini pertama kali muncul setelah Perang Enam Hari pada tahun 1967, ketika Israel menguasai Tepi Barat dan Gaza, dan mencaplok Yerusalem Timur. 

Pada saat itu, pemerintah Israel menjadikan pengibaran bendera Palestina di depan umum sebagai pelanggaran pidana di Gaza dan Tepi Barat.

Untuk menghindari larangan tersebut, warga Palestina mulai menggunakan semangka karena, ketika dibelah, buah tersebut memiliki warna nasional bendera Palestina—merah, hitam, putih, dan hijau.

Pemerintah Israel tidak hanya menindak tegas bendera tersebut. Seniman Sliman Mansour mengatakan kepada The National pada tahun 2021 bahwa pejabat Israel pada tahun 1980 menutup pameran di 79 Galeri di Ramallah yang menampilkan karyanya dan karya lainnya, termasuk Nabil Anani dan Issam Badrl. 

Baca Juga: Update Korban Perang Hamas vs Israel, 5 Negara Ini Putus Hubungan Diplomatik

“Mereka mengatakan kepada kami bahwa mengecat bendera Palestina itu dilarang, tapi warnanya juga dilarang. Maka Issam berkata, ‘Bagaimana jika saya membuat bunga berwarna merah, hijau, hitam dan putih?’, dan petugas itu menjawab dengan marah, ‘Ini akan disita. Bahkan jika Anda mengecat semangka, itu akan disita,’” kata Mansour kepada The National.

Israel mencabut larangan penggunaan bendera Palestina pada tahun 1993, sebagai bagian dari Perjanjian Oslo. Perjanjian ini mencakup pengakuan timbal balik antara Israel dan Organisasi Pembebasan Palestina dan merupakan perjanjian formal pertama yang mencoba menyelesaikan konflik Israel-Palestina yang telah berlangsung selama beberapa dekade. 

Bendera tersebut dianggap mewakili Otoritas Palestina, yang akan mengelola Gaza dan Tepi Barat.

Setelah perjanjian tersebut, New York Times pernah memberitakan peran semangka sebagai simbol selama pelarangan bendera. 

“Di Jalur Gaza, di mana para pemuda pernah ditangkap karena membawa irisan semangka—yang menunjukkan warna merah, hitam, dan hijau Palestina—tentara hanya berdiam diri, dengan sikap bosan, saat prosesi berjalan dengan mengibarkan bendera yang pernah dilarang,” tulis jurnalis Times, John. Kifner.

Baca Juga: Pejuang Hamas Bertempur Habis-Habisan Hambat Pasukan Pendudukan Israel ke Gaza

Pada tahun 2007, tepat setelah Intifada Kedua, seniman Khaled Hourani menciptakan Kisah Semangka untuk sebuah buku berjudul Atlas Subjektif Palestina. Pada tahun 2013, ia mengisolasi satu cetakan dan menamakannya Warna Bendera Palestina, yang kemudian dilihat oleh orang-orang di seluruh dunia.

Penggunaan semangka sebagai simbol muncul kembali pada tahun 2021, menyusul keputusan pengadilan Israel bahwa keluarga Palestina yang tinggal di lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem Timur akan diusir dari rumah mereka untuk dijadikan tempat bagi pemukim.




TERBARU

[X]
×