kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45987,90   -2,03   -0.21%
  • EMAS1.164.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Sekjen PBB Bunyikan Alarm Peringatan akan Ancaman Keamanan Global Akibat Perang Gaza


Kamis, 07 Desember 2023 / 09:36 WIB
Sekjen PBB Bunyikan Alarm Peringatan akan Ancaman Keamanan Global Akibat Perang Gaza
ILUSTRASI. Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres membuat langkah yang jarang terjadi. Yakni secara resmi memperingatkan Dewan Keamanan PBB mengenai ancaman global dari perang Gaza. REUTERS/Willy Kurniawan


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

PERSERIKATAN BANGSA-BANGSA. Pada Rabu (6/12/2023), Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres membuat langkah yang jarang terjadi. Yakni secara resmi memperingatkan Dewan Keamanan PBB mengenai ancaman global dari perang Gaza.

Negara-negara Arab berusaha memanfaatkan hal tersebut untuk mendorong DK PBB untuk menyerukan seruan gencatan senjata dalam beberapa hari.

Mengutip Reuters, Uni Emirat Arab memberikan kepada DK PBB rancangan resolusi singkat, yang dilihat oleh Reuters, yang akan menindaklanjuti surat Guterres dengan menuntut “gencatan senjata kemanusiaan segera” dalam konflik antara Israel dan militan Palestina Hamas.

Para diplomat mengatakan UEA bermaksud untuk melakukan pemungutan suara pada hari Jumat ketika dewan tersebut akan diberi pengarahan oleh Guterres mengenai Gaza. 

Untuk dapat diadopsi, sebuah resolusi memerlukan setidaknya sembilan suara setuju dan tidak ada veto dari lima anggota tetap – Amerika Serikat, Rusia, China, Perancis atau Inggris.

“Rancangan resolusi UEA mendapat dukungan dari kelompok Arab dan OKI (Organisasi Kerjasama Islam). Ini adalah keharusan moral dan kemanusiaan dan kami mendesak semua negara untuk mendukung seruan Sekretaris Jenderal,” kata misi UEA untuk PBB dalam postingannya di media sosial X.

Amerika Serikat dan sekutunya Israel menentang gencatan senjata karena mereka yakin gencatan senjata hanya akan menguntungkan Hamas. Washington malah mendukung jeda untuk melindungi warga sipil dan memungkinkan pembebasan sandera yang disandera oleh Hamas dalam serangan mematikan terhadap Israel pada 7 Oktober.

Baca Juga: UNHCR adalah Badan Pengungsian PBB: Sejarah, Peran, dan Program Kerja

Utusan Palestina untuk PBB Riyad Mansour mengatakan para menteri Arab dijadwalkan mengunjungi Washington pada hari Kamis dan akan membahas rancangan resolusi Dewan Keamanan dengan para pejabat AS.

“Agenda utamanya adalah perang ini harus dihentikan,” katanya kepada wartawan ketika duta besar negara-negara Arab di PBB berdiri bersamanya. 

Dia menegaskan, “Gencatan senjata harus dilakukan dan harus segera dilakukan.”

Amerika Serikat pada bulan lalu abstain untuk mengizinkan Dewan Keamanan PBB mengadopsi resolusi yang menyerukan jeda dalam pertempuran. Jeda tujuh hari – yang menyebabkan Hamas membebaskan beberapa sandera dan peningkatan bantuan kemanusiaan ke Gaza – berakhir pada 1 Desember.

Berbicara sebelum UEA mengedarkan rancangan resolusinya ke Dewan Keamanan, juru bicara Departemen Luar Negeri AS Matthew Miller menolak berkomentar secara spesifik mengenai surat Guterres.

Baca Juga: PBB Menghentikan Pengiriman Bantuan Pangan ke Wilayah Yaman yang Dikuasai Houthi

“Ada ancaman terhadap keamanan regional dan ancaman terhadap keamanan global yang ditimbulkan oleh konflik ini,” kata Miller kepada wartawan. “Kami menjelaskan dengan jelas bahwa salah satu hal yang kami coba lakukan adalah mencegah konflik ini menyebar.”

Duta Besar Israel untuk PBB Gilad Erdan menuduh Guterres mencapai “moral rendah baru” dengan mengirimkan surat ke Dewan Keamanan.

“Seruan Sekretaris Jenderal untuk gencatan senjata sebenarnya adalah seruan untuk mempertahankan teror Hamas di Gaza,” tulisnya.




TERBARU
Kontan Academy
Mastering Corporate Financial Planning & Analysis Mastering Data Analysis & Visualisation with Excel

[X]
×