kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45863,16   -14,36   -1.64%
  • EMAS920.000 -0,86%
  • RD.SAHAM -0.50%
  • RD.CAMPURAN -0.07%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Siap-siap, hari ini roket 18 ton milik China jatuh ke bumi


Minggu, 09 Mei 2021 / 07:09 WIB
Siap-siap, hari ini roket 18 ton milik China jatuh ke bumi
ILUSTRASI. Roket Long March 5B milik China saat diluncurkan pada 29 April silam

Sumber: Kompas.com | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Roket Long-March 5B milik China yang diluncurkan pada 29 April lalu diprediksi akan mendarat ke bumi pada Minggu (9/5) sekitar pukul 06.00. Kemungkinan, roket itu akan memasuki atmosfer bumi pada Sabtu (8/5). 

Roket yang membawa modul pertama stasiun luar angkasa terbaru itu akan melesat turun dengan kecepatan ratusan kilometer per jam. Sayangnya, para ahli sulit memastikan roket seberat 18 ton itu akan jatuh di mana. 

Juru bicara Pentagon, Mike Howard berharap puing roket itu mendarat di laut, bukan di darat. Mengingat sekitar 70% bumi adalah air. "Kami sangat berharap bahwa puing itu akan mendarat di tempat yang tidak akan mencelakai siapa pun," kata Mike. 

Menteri Pertahanan AS Lloyd Autin sebelumnya menilai, China telah lalai membiarkan badan roket jatuh ke orbit. Kendati demikian, pihak AS tidak berencana menembak jatuh roket tersebut. 

"Mengingat ukuran objek tersebut, pasti akan ada potongan besar yang tersisa," kata Florent Delefie, astronom di Observatorium Paris-PSL. 

Delefie menambahkan, kemungkinan puing roket mendarat di daerah permukiman akan sangat kecil. Peluangnya satu dari sejuta. 

Baca Juga: AS lacak roket China yang jatuh tidak terkendali ke Bumi, ini alasannya

Astrofisikawan dari Pusat Astrofisika Harvard-Smithsonian menyebut, ke depan China diminta untuk mendesain ulang roket agar skenario ini tidak terulang. 

Ia bilang, peluang nyata terjadinya kerusakan akibat roket bisa terjadi dan bahkan bisa menimbulkan korban. 

"Memiliki 1 ton pecahan logam yang meluncur ke Bumi dengan kecepatan ratusan kilometer per jam bukanlah praktik yang baik, dan China harus merancang ulang misi Long-March 5B untuk menghindari hal ini," tambah McDowell. 

Sementara itu, merespons kekhawatiran AS, pihak Beijing meyakinkan bahwa sebagian besar komponen badan roket akan hancur ketika masuk ke bumi. 

"Peluang untuk menyebabkan kerusakan di daratan sangat kecil," kata Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin, Jumat (7/5). 

Sebelumnya, pada 2020, puing-puing roket Long March lainnya jatuh di desa-desa Pantai Gading, Afrika Barat dan menyebabkan kerusakan struktural. Namun peristiwa itu tidak memakan korban jiwa. (Danur Lambang Pristiandaru)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Deg-degan, Hari Ini Roket 18 Ton Milik China Jatuh ke Bumi, Entah Mendarat di Mana".




TERBARU
Kontan Academy
Panduan Cepat Maximizing Leadership Supply Chain Management on Procurement Economies of Scale

[X]
×