Singapura Bakal Cabut Undang-undang yang Melarang Homoseksual

Senin, 22 Agustus 2022 | 06:47 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Singapura Bakal Cabut Undang-undang yang Melarang Homoseksual

ILUSTRASI. Singapura akan mencabut undang-undang yang melarang seks laki-laki sesama jenis (gay). Ministry Of Communications And Information/Prime Minister's Office 


KONTAN.CO.ID - SINGAPURA. Singapura akan mencabut undang-undang yang melarang seks laki-laki sesama jenis (gay). Jika benar UU ini dicabut, maka hal itu secara efektif membuat homoseksual di Singapura menjadi legal.

Melansir BBC, keputusan itu diumumkan oleh Perdana Menteri Lee Hsien Loong di TV nasional. Hal tersebut menjadi isu hangat yang muncul kembali setelah bertahun-tahun sehingga memicu perdebatan sengit.

Aktivis LGBT di Singapura memuji langkah itu sebagai "kemenangan bagi kemanusiaan".

Negara kota ini sangat dikenal dengan nilai-nilai konservatifnya. Akan tetapi, dalam beberapa tahun terakhir semakin banyak orang yang menyerukan agar undang-undang 377A era kolonial dihapuskan.

Singapura adalah negara terakhir di Asia yang bergerak dalam hak-hak LGBT, setelah India, Taiwan dan Thailand.

Sikap pemerintah sebelumnya adalah mempertahankan 377A - yang melarang seks antar laki-laki - tetapi juga berjanji untuk tidak menegakkan hukum dalam upaya untuk menenangkan kedua belah pihak.

Baca Juga: Jaksa Desak Pengadilan Malaysia Tegakkan Hukuman Penjara 12 Tahun untuk Najib Razak

Tetapi pada Minggu malam, Lee mengatakan mereka akan menghapus undang-undang tersebut. 

"Ini adalah hal yang benar untuk dilakukan, dan sesuatu yang akan diterima oleh sebagian besar warga Singapura," tegas Lee.

Lee mencatat bahwa "orang gay sekarang lebih diterima" dan menghapus 377A akan membawa undang-undang negara itu sejalan dengan kebiasaan sosial saat ini. 

"Dan saya harap, memberikan sedikit kelegaan kepada kaum gay Singapura," lanjutnya.

Dia menambahkan, "Kami akhirnya melakukannya, dan kami senang bahwa undang-undang yang diskriminatif dan kuno ini akhirnya akan dihapus. Ada perasaan bahwa mungkin butuh waktu terlalu lama, tetapi itu akan terjadi, Anda tahu. Hari ini kami sangat, sangat bahagia," kata aktivis gay Johnson Ong kepada BBC.

Koalisi kelompok hak-hak LGBT menyebutnya sebagai "kemenangan yang diraih dengan susah payah dan kemenangan cinta atas ketakutan". Ditambahkan pula bahwa itu adalah langkah pertama menuju kesetaraan penuh.

Tetapi mereka juga menyatakan keprihatinan atas pengumuman lain yang dibuat Lee dalam pidato yang sama.

Dia mengatakan pemerintah akan memastikan perlindungan hukum yang lebih baik untuk definisi pernikahan antara seorang pria dan seorang wanita. Ini secara efektif akan mempersulit pernikahan gay untuk dilegalkan.

Baca Juga: Lampaui AS dan China, Singapura akan Jadi Negara Pencetak Orang Kaya Terbanyak

Lee mengatakan Singapura tetap menjadi masyarakat tradisional dengan banyak yang tertarik untuk mempertahankan norma-norma keluarga dan sosial.

Aktivis LGBT menyebut ini "mengecewakan" dan memperingatkan bahwa itu hanya akan semakin membudayakan diskriminasi di masyarakat.

Meningkatkan dukungan LGBT

Singapura mewarisi 377A dari Inggris dan memilih untuk mempertahankannya setelah kemerdekaan pada tahun 1965.

Meskipun undang-undang tersebut secara teknis mengkriminalisasi hubungan seks antara laki-laki, namun secara efektif dilihat sebagai larangan terhadap homoseksualitas.

Karena belum secara aktif ditegakkan dalam beberapa tahun terakhir, adegan LGBT yang berkembang dan semakin terlihat telah berkembang di Singapura, termasuk klub malam gay.

Namun para aktivis LGBT telah lama menyerukan agar 377A dihapuskan, dengan mengatakan undang-undang tersebut melanggengkan stigma sosial terhadap kaum gay, bertentangan dengan konstitusi Singapura yang melarang diskriminasi, dan telah diterapkan untuk mempengaruhi aspek kehidupan lainnya.

Misalnya, konten apa pun yang dianggap "mempromosikan homoseksualitas" dapat dilarang disiarkan di Singapura, dan acara TV serta film di masa lalu telah disensor.

Baca Juga: Ekspor Ayam Malaysia Hanya Dibuka Jika Pasokan Domestik Tidak Terpengaruh

Undang-undang tersebut juga bertentangan dengan citra Singapura sebagai pusat keuangan global yang terbuka dan beragam, dan perusahaan multinasional yang berbasis di negara bagian itu mengatakan hal itu akan menghambat upaya mereka untuk menarik bakat.

Sementara banyak orang di Singapura masih mendukung mempertahankan 377A, dalam beberapa tahun terakhir seruan untuk penghapusannya semakin kuat, dengan survei menunjukkan dukungan yang berkembang untuk hak-hak LGBT.

Pada saat yang sama, baik aktivis LGBT maupun konservatif - banyak di antaranya berasal dari kelompok agama - telah memobilisasi di kedua sisi masalah ini.

Protes dan pertemuan politik diatur secara ketat di Singapura, tetapi setiap tahun aktivis LGBT mengadakan rapat umum masyarakat sipil terbesar di pulau itu - yang dikenal sebagai Pink Dot - yang menarik puluhan ribu peserta.

Sementara itu, kaum konservatif telah mengorganisir kampanye dan acara media sosial yang menyerukan pelestarian nilai-nilai tradisional, dan beberapa gereja telah mempromosikan program konversi gay yang kontroversial.

Pada hari Minggu, Lee meminta kedua kubu untuk saling memahami dan memberikan pengertian.

Dalam pidatonya di National Day Rally - setara dengan pidato kenegaraan Singapura - dia berkata: "Semua kelompok harus menahan diri, karena itulah satu-satunya cara kita dapat bergerak maju sebagai bangsa bersama."

Mengutip The New York Times, Singapura terkenal dikenal sebagai "negara pengasuh" dan pemerintah sering mencampuri aspek kecil kehidupan pribadi orang, bahkan sampai menyelenggarakan acara sosial untuk membantu kaum muda menemukan calon pasangan. 

Singapura juga masih memberikan hukuman berat untuk pelanggaran yang semakin didekriminalisasi di Barat, termasuk kepemilikan obat-obatan terlarang dalam jumlah kecil.

Singapura adalah negara terkecil di Asia Tenggara berdasarkan ukuran tetapi memiliki pengaruh yang sangat besar sebagai pusat pelayaran dan komersial utama. 

Populasinya yang berjumlah 5,7 juta adalah campuran dari China, India, dan Muslim Melayu, yang sebagian besar menganut nilai-nilai tradisional. Asia Tenggara secara keseluruhan adalah kawasan konservatif dan lambat mengenali hak L.G.B.T.Q.; tidak satu pun dari 11 negaranya mengizinkan pernikahan sesama jenis.

Sebuah pernyataan yang ditandatangani oleh lebih dari selusin kelompok L.G.B.T.Q. di Singapura menyatakan lega tentang pencabutan tersebut, tetapi keprihatinan atas amandemen konstitusi.

“Kami mendesak pemerintah untuk tidak mengindahkan seruan baru-baru ini dari kaum konservatif agama untuk mengabadikan definisi pernikahan ke dalam Konstitusi,” kata kelompok itu. 

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru