kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45786,44   -4,02   -0.51%
  • EMAS1.008.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.26%
  • RD.CAMPURAN -0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.06%

Singapura jadi negara pertama di dunia untuk verifikasi wajah di KTP


Sabtu, 26 September 2020 / 14:03 WIB
Singapura jadi negara pertama di dunia untuk verifikasi wajah di KTP
ILUSTRASI. Singapura akan menjadi negara pertama di dunia yang menggunakan verifikasi wajah dalam skema identitas nasionalnya atau Kartu Tanda Penduduk (KTP). REUTERS/Edgar Su


Sumber: BBC | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - SINGAPURA. Singapura akan menjadi negara pertama di dunia yang menggunakan verifikasi wajah dalam skema identitas nasionalnya atau Kartu Tanda Penduduk (KTP).

Melansir BBC, pemeriksaan biometrik akan memberikan warga Singapura akses aman ke layanan swasta dan pemerintah.

Badan teknologi pemerintah Singapura mengatakan, skema ini akan menjadi "fundamental" bagi ekonomi digital negara.

Teknologi ini telah diujicobakan dengan bank dan sekarang sedang diluncurkan secara nasional. Dengan verifikasi wajah, ini tidak hanya mengidentifikasi seseorang tetapi memastikan mereka benar-benar hadir.

Baca Juga: Gara-gara corona, jumlah populasi di Singapura menyusut untuk pertama kali sejak 2003

"Anda harus memastikan bahwa orang tersebut benar-benar hadir saat mereka melakukan otentikasi, bahwa Anda tidak melihat foto atau video atau rekaman yang diputar ulang atau deepfake," kata Andrew Bud, pendiri dan kepala eksekutif iProov, Inggris, perusahaan yang menyediakan teknologi seperti yang dikutip BBC.

Teknologi tersebut akan diintegrasikan dengan skema identitas digital negara SingPass dan memungkinkan akses ke layanan pemerintah.

"Ini pertama kalinya verifikasi wajah berbasis cloud digunakan untuk mengamankan identitas orang-orang yang menggunakan skema identitas digital nasional," kata Bud.

Baca Juga: Usai kalahkan eks bos Bandara Changi, TKI asal Nganjuk bidik 2 jaksa Singapura

Cara kerjanya

Pengenalan wajah dan verifikasi wajah bergantung pada pemindaian wajah subjek, dan mencocokkannya dengan gambar di database yang ada untuk menetapkan identitas mereka.

Perbedaan utamanya adalah verifikasi memerlukan persetujuan eksplisit dari pengguna, dan pengguna mendapatkan sesuatu sebagai imbalannya, seperti akses ke ponsel atau aplikasi ponsel cerdas bank mereka.




TERBARU

[X]
×