kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45946,58   -0,57   -0.06%
  • EMAS969.000 -0,82%
  • RD.SAHAM -1.34%
  • RD.CAMPURAN -0.36%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.03%

Singapura penjarakan wanita Taiwan yang bersin di penjaga keamanan mal


Kamis, 10 September 2020 / 11:44 WIB
Singapura penjarakan wanita Taiwan yang bersin di penjaga keamanan mal
ILUSTRASI. Warga mengenakan masker di Singapura. REUTERS/Edgar Su


Sumber: The Straits Times | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - SINGAPURA. Seorang wanita Taiwan, Sun Szu-Yen, 46 tahun, yang dengan sengaja bersin di depan penjaga keamanan setelah dia ditolak masuk ke pusat perbelanjaan Ion Orchard di tengah wabah Covid-19 pada bulan April, dijatuhi hukuman penjara pada Kamis (10/9/2020). Adapun masa waktunya adalah 11 minggu. 

Sun, yang berada di Singapura dengan izin jangka panjang, mengaku bersalah di pengadilan distrik pada bulan Juni atas satu dakwaan melakukan tindakan gegabah dan tuduhan pelecehan yang tidak terkait.

Pada 12 April, satpam Devika Rani Muthu Krishnan, 56 tahun, dikerahkan ke salah satu pintu masuk Ion Orchard di Lift Lobby A di lantai lima.

Salah satu tugas satpam Singapura tersebut adalah memastikan bahwa informasi pembeli dicatat pada formulir untuk pelacakan kontak. Dia juga harus memastikan bahwa mereka memakai masker sebelum memasuki mal.

Baca Juga: Singapura masuk 10 besar negara paling aman dari pandemi Covid-19, Indonesia berapa?

Sun yang tidak memakai masker tiba sekitar pukul 12.40 dan mengisi formulir.

Wakil Jaksa Penuntut Umum Deborah Lee sebelumnya mengatakan: "Korban mengingatkan terdakwa untuk memakai masker sebelum memasuki mal. Namun, terdakwa menggunakan syalnya untuk menutupi mulutnya.

"Ketika korban tidak mengizinkan tersangka masuk ke dalam mal, terdakwa menarik selendang lain dari tasnya dan mengindikasikan bahwa dia ingin menggunakannya sebagai masker."'

Baca Juga: Cash is King, Orang Kaya Asia Menimbun Uang Tunai

Sun kemudian bersin ke arah Devika Rani saat satpam menolak mengizinkannya lewat. Orang Taiwan itu mengambil formulir itu dan menuliskannya untuk menghapus keterangannya.




TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental Supply Chain Planner Development Program (SCPDP)

[X]
×