kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Southwest Airlines & American Airlines baru akan terbangkan Boeing 737 MAX pada Maret


Sabtu, 09 November 2019 / 08:57 WIB

Southwest Airlines & American Airlines baru akan terbangkan Boeing 737 MAX pada Maret
ILUSTRASI. A number of grounded Southwest Airlines Boeing 737 MAX 8 aircraft are shown parked at Victorville Airport in Victorville, California, U.S., March 26, 2019.

KONTAN.CO.ID -CHICAGO. Southwest Airlines dan American Airlines Group Inc mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka memperpanjang pembatalan Boeing 737 MAX hingga awal Maret,ini adalah peringatan satu tahun kecelakaan pesawat Ethiopian Airlines yang menyebabkan pendaratan di seluruh dunia.

Barat daya dan Amerika, dua operator terbesar pesawat AS itu harus mengurangi rencana pertumbuhan dan bersama-sama membatalkan lebih dari 300 penerbangan sehari, dan mereka mendapatkan untung karena mereka mengelola armada yang lebih ramping tanpa 737 MAX.

Baca Juga: Gaji CEO Boeing dipangkas hingga 2020, imbas kecelakaan fatal

Southwest, yang telah bertaruh seluruh strategi pertumbuhannya pada pesawat lorong tunggal terbaru Boeing itu, sebelumnya telah membatalkan semua 737 MAX penerbangannya hingga 8 Februari 2020 dan sekarang mengharapkan kembali ke layanan pada 6 Maret 2020.

Boeing Co menghadapi rintangan yang semakin besar dalam mendapatkan persetujuan untuk mengembalikan pesawat ke layanan sebelum akhir tahun ini karena telah ditargetkan.

American mengatakan pihaknya berencana untuk melanjutkan penerbangan komersial pada 737 MAX pada 5 Maret 2020, dan mengharapkan untuk menjalankan penerbangan uji coba untuk anggota tim Amerika dan mengundang tamu sebelum tanggal itu, setelah pesawat disertifikasi.

United Airlines, operator MAX 737 AS lainnya, sejauh ini telah membatalkan penerbangan ke Januari, meskipun mungkin masih harus memperpanjang kerangka waktu itu. Reuters melaporkan minggu ini bahwa regulator AS dan Eropa perlu kembali ke fasilitas Rockwell Collins di Iowa untuk menyelesaikan audit dokumentasi perangkat lunak Boeing setelah regulator menemukan celah dan dokumen di bawah standar. Boeing telah mengkonfirmasi bahwa pihaknya harus menyerahkan dokumentasi yang direvisi.

Baca Juga: Kemenhub: Pengoperasian B737 MAX-8 masih menunggu hasil sertifikasi

Itu menimbulkan pertanyaan ketika Boeing akan dapat menyelesaikan penerbangan uji sertifikasi. Federal Aviation Administration telah mengatakan tidak akan mengepung pesawat sampai 30 hari setelah penerbangan itu terjadi.

737 MAX, pesawat terlaris Boeing, telah mendarat sejak Maret 2019 setelah kecelakaan di Indonesia dan Ethiopia menewaskan 346 orang.

Dua pejabat A.S. mengatakan kepada Reuters bahwa sangat tidak mungkin Boeing akan dapat memenangkan persetujuan untuk mengembalikan penerbangan ke layanan sebelum akhir Desember.

Hanya dua hari yang lalu, Kepala Eksekutif Amerika Doug Parker mengatakan dia berharap bahwa pesawat itu akan "mendapatkan sertifikasi dalam waktu dekat."


Reporter: Azis Husaini
Editor: Azis Husaini

Video Pilihan


Close [X]
×