kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.270
  • EMAS682.000 0,44%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Sri Lanka buka lowongan kerja menjadi algojo, syaratnya harus kuat mental

Kamis, 14 Februari 2019 / 10:35 WIB

Sri Lanka buka lowongan kerja menjadi algojo, syaratnya harus kuat mental

KONTAN.CO.ID - KOLOMBO. Sri Lanka mulai mengiklankan lowongan untuk menjadi algojo setelah presiden negara tersebut menyatakan akan mengaktifkan kembali hukuman mati. Dalam iklan lowongan di media cetak lokal, salah satu syarat bagi yang ingin melamar pekerjaan ini adalah harus kuat mental.

Dilansir dari CNN, iklan lowongan menjadi algojo diiklankan oleh otoritas penjara Sri Lanka. Selain kuat mental, pelamar yang ingin menjadi algojo haruslah pria Sri Lanka berusia antara 18 tahun hingga 45 tahun. 


Sebelumnya, negara Asia Selatan tersebut memberlakukan moratorium hukuman mati sejak tahun 1976. Sebagai gantinya, pelaku dari tindakan kriminal berat semacam pembunuhan, pemerkosaan, hingga perdagangan narkoba diganjar hukuman penjara seumur hidup.

Meski puluhan tahun diberlakukan moratorium, namun masih ada orang yang berprofesi sebagai algojo di negara tersebut. Tapi karena tidak pernah melakukan eksekusi, algojo terakhir di Sri Langka akhirnya mengundurkan diri pada tahun 2014 lalu.

Namun minggu lalu Presiden Maithripala Sirisena mengatakan kepada parlemen bahwa hukuman mati akan diberlakukan kembali dalam waktu dua bulan bagi mereka yang dihukum karena pelanggaran narkoba sebagai bagian dari penumpasan gaya Filipina, media setempat melaporkan.

Presiden Sri Lanka Maithripala Sirisena sepertinya sangat terinspirasi dari gaya Presiden Filipina Rodrigo Duterte. Ia bahkan pernah menyebut Duterte sebagai orang yang bisa dicontoh dunia atas aksi kerasnya terhadap terhadap sejumlah tindakan kriminal seperti perdagangan narkoba.

"Perang melawan kejahatan dan narkoba dilakukan oleh Anda adalah contoh bagi seluruh dunia - dan secara pribadi bagi saya. Ancaman narkoba merajalela di negara saya dan saya merasa bahwa kita harus mengikuti jejak Anda untuk mengendalikan bahaya ini," kata Sirisena saat Duterte dalam pertemuan keduanya pada bulan lalu.

Namun langkah Sirisena untuk mengembalikan hukuman mati telah mendapat kecaman keras dari kelompok-kelompok hak asasi manusia, yang memperingatkan bahwa adegan brutal yang dimainkan di jalanan Filipina bisa menjadi kenyataan sehari-hari di Sri Lanka.

"Apakah dia ingin melihat lingkungan Sri Lanka yang paling miskin menjadi tempat di mana orang bangun setiap pagi untuk menemukan mayat-mayat baru tergeletak di jalanan?" kata Wakil Direktur Amnesty International Asia Selatan Omar Waraich.


Sumber : CNN
Editor: Tendi
Video Pilihan

TERBARU
Terpopuler
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0611 || diagnostic_web = 0.4018

Close [X]
×