kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.005,70   -2,71   -0.27%
  • EMAS1.133.000 0,18%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Tahan Bunga di Level 5,25%-5,5%, Berikut Pernyataan Lengkap The Fed


Kamis, 21 September 2023 / 06:49 WIB
Tahan Bunga di Level 5,25%-5,5%, Berikut Pernyataan Lengkap The Fed
ILUSTRASI. Bank sentral Amerika Serikat (AS), The Federal Reserve (The Fed) kembali mempertahankan suku bunga acuan di level 5,25%-5,5% dalam pertemuan bulan September 2023.


Reporter: Khomarul Hidayat | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Bank sentral Amerika Serikat (AS), The Federal Reserve (The Fed) kembali mempertahankan suku bunga acuan di level 5,25%-5,5% dalam pertemuan bulan September 2023 ini.

Namun, The Fed mengisyaratkan masih membuka peluang pengetatan kebijakan moneter lebih lanjut untuk mengembalikan laju inflasi ke level 2% sesuai target.

Berikut pernyataan lengkap Ketua The Fed Jerome Powell mengenai hasil FOMC Meeting, Rabu (20/9) waktu AS dikutip dari website The Fed:

Indikator-indikator terkini menunjukkan bahwa aktivitas perekonomian telah berkembang dengan kecepatan yang solid. Pertambahan lapangan kerja telah melambat dalam beberapa bulan terakhir namun tetap kuat, dan tingkat pengangguran tetap rendah. Inflasi tetap tinggi.

Sistem perbankan AS sehat dan tangguh. Kondisi kredit yang lebih ketat untuk rumah tangga dan dunia usaha kemungkinan akan membebani aktivitas ekonomi, lapangan kerja, dan inflasi. Besarnya dampak ini masih belum dapat dipastikan. Komite tetap sangat memperhatikan risiko inflasi.

Komite berupaya untuk mencapai lapangan kerja maksimum dan inflasi pada tingkat 2% dalam jangka panjang. Untuk mendukung tujuan ini, Komite memutuskan untuk mempertahankan kisaran target suku bunga dana federal pada 5,25% hingga 5,5%. Komite akan terus menilai informasi tambahan dan implikasinya terhadap kebijakan moneter.

Baca Juga: Wall Street Melemah, The Fed Tahan Suku Bunga dan Ingatkan Kenaikan Bunga Lebih Lama

Dalam menentukan sejauh mana penguatan kebijakan tambahan yang mungkin tepat untuk mengembalikan inflasi menjadi 2 persen dari waktu ke waktu, Komite akan mempertimbangkan pengetatan kebijakan moneter secara kumulatif, kelambanan kebijakan moneter dalam mempengaruhi aktivitas ekonomi dan inflasi, serta dampak ekonomi dan keuangan. perkembangan.

Selain itu, Komite akan terus mengurangi kepemilikannya atas sekuritas Treasury dan utang agensi serta sekuritas berbasis hipotek agensi, sebagaimana dijelaskan dalam rencana yang diumumkan sebelumnya. Komite berkomitmen kuat untuk mengembalikan inflasi ke sasaran 2%.

Dalam menilai sikap kebijakan moneter yang tepat, Komite akan terus memantau implikasi informasi yang masuk terhadap prospek perekonomian. Komite akan siap untuk menyesuaikan sikap kebijakan moneter jika muncul risiko yang dapat menghambat pencapaian tujuan Komite.

Penilaian Komite akan mempertimbangkan berbagai informasi, termasuk kondisi pasar tenaga kerja, tekanan inflasi dan ekspektasi inflasi, serta perkembangan keuangan dan internasional.

Yang memberikan suara mendukung tindakan kebijakan moneter adalah Jerome H. Powell, Ketua; John C. Williams, Wakil Ketua; Michael S.Barr; Michelle W. Bowman; Lisa D.Masak; Austan D. Goolsbee; Patrick Harker; Philip N.Jefferson; Neel Kashkari; Adriana D.Kugler; Lorie K. Logan; dan Christopher J. Waller.

Baca Juga: The Fed Menahan Suku Bunga dan Ingatkan Kebijakan Lebih Ketat hingga Tahun Depan




TERBARU
Kontan Academy
Outlook 2024, Meneropong saham unggulan di Tahun Politik The Coughing Dragon | Global Market Series - China

[X]
×