kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,34   -28,38   -2.95%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

The Fed Menahan Suku Bunga dan Ingatkan Kebijakan Lebih Ketat hingga Tahun Depan


Kamis, 21 September 2023 / 04:17 WIB
The Fed Menahan Suku Bunga dan Ingatkan Kebijakan Lebih Ketat hingga Tahun Depan
ILUSTRASI. Federal Reserve Amerika Serikat mempertahankan suku bunga tetap stabil pada Rabu (20/9), namun memperketat sikap hawkish.REUTERS/Elizabeth Frantz


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Federal Reserve Amerika Serikat mempertahankan suku bunga tetap stabil pada Rabu (20/9), namun memperketat sikap hawkishnya. The Fed memproyeksikan kenaikan suku bunga lagi di akhir tahun dan kebijakan moneter tetap diperketat secara signifikan hingga tahun 2024.

Mengutip Reuters, Kamis (21/9), seperti yang terjadi pada Juni lalu, para pengambil kebijakan The Fed masih memperkirakan suku bunga acuan bank sentral akan mencapai puncaknya tahun ini di kisaran 5,50%-5,75%, hanya 25 basis poin di atas kisaran suku bunga saat ini.

Namun proyeksi triwulanan terbaru The Fed menunjukkan penurunan suku bunga hanya setengah 0,5% atau 50 basis poin pada tahun 2024.

Dengan penurunan Fed fund rate menjadi 5,1% pada akhir tahun 2024 dan 3,9% pada akhir tahun 2025, ukuran utama inflasi bank sentral diproyeksikan turun menjadi 3,3% pada akhir tahun ini, menjadi 2,5% pada tahun depan dan menjadi 2,2% pada akhir tahun 2025. 

Baca Juga: Wall Street: Dow Naik 100 Poin karena Harga Minyak Turun dan Jelang Keputusan The Fed

The Fed memperkirakan inflasi akan kembali ke target 2% pada tahun 2026, lebih lambat dari perkiraan beberapa pejabat.

“Inflasi tetap tinggi,” kata Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) yang menetapkan tingkat suku bunga dalam pernyataan kebijakannya. 

Pernyataan kebijakan FOMC mencakup proyeksi yang menggabungkan pertumbuhan ekonomi dan lapangan kerja yang lebih kuat dari perkiraan sebelumnya, dan menjaga prospek soft landing tetap dalam pandangan.

Pasar keuangan secara luas memperkirakan bahwa The Fed akan mempertahankan suku bunganya.

Gubernur Fed Jerome Powell tetap membuka opsi tindakan bagi bank sentral.

“Kami berada dalam posisi untuk melanjutkan dengan hati-hati saat kami menilai data yang masuk serta prospek dan risiko yang berkembang,” katanya dalam konferensi pers setelah rilis pernyataan dan proyeksi tersebut. 
“Kami siap untuk menaikkan suku bunga lebih lanjut jika diperlukan, dan kami bermaksud untuk mempertahankan kebijakan pada tingkat yang ketat sampai kami yakin bahwa inflasi akan bergerak turun secara berkelanjutan menuju target kami.”

Menjelang pertemuan The Fed, investor telah memperkirakan penurunan suku bunga The Fed secara signifikan pada tahun depan, namun ekspektasi tersebut dikaburkan oleh proyeksi yang menunjukkan 10 dari 19 pejabat memperkirakan suku bunga kebijakan akan tetap berada di atas 5% hingga tahun depan.

Imbal hasil (yield) obligasi naik di tengah sikap kebijakan moneter The Fed yang lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih panjang, dengan yield obligasi Treasury dua tahun naik ke level tertinggi sejak Juli 2006. 

Saham-saham mengakhiri sesi ini dengan lebih rendah, sementara dolar menghapus kerugiannya dan diperdagangkan naik pada hari ini terhadap sekeranjang mata uang utama. Dana federal berjangka menunjukkan para pedagang telah menurunkan perkiraan mereka mengenai penurunan suku bunga Fed di masa depan.

Pandangan yang Masuk Akal

Proyeksi baru tersebut mencakup peningkatan pertumbuhan ekonomi yang substansial: Setelah memperkirakan pertumbuhan sebesar 0,4% untuk tahun ini dalam proyeksi sebelumnya, The Fed kini memperkirakan perekonomian akan tumbuh sebesar 2,1% pada tahun 2023.

Tingkat pengangguran juga terlihat tetap stabil di sekitar 3,8% tahun ini dan meningkat menjadi hanya 4,1% pada akhir tahun.

Namun proyeksi tersebut juga mengancam perusahaan dan rumah tangga dengan kemungkinan kondisi kredit yang lebih ketat dan biaya pinjaman yang lebih tinggi dibandingkan yang telah mereka tanggung selama dua tahun upaya agresif The Fed untuk mengendalikan inflasi.

Baca Juga: Jelang Pengumuman Suku Bunga, Harga Minyak Turun Lebih dari 1%

Namun perkiraan tersebut juga menunjukkan meningkatnya keyakinan The Fed bahwa mereka dapat memenangkan pertarungan melawan inflasi tanpa membuat perekonomian mengalami kemerosotan yang parah. 
“Saya selalu berpendapat bahwa soft landing adalah prospek yang masuk akal, dan hal tersebut masih benar," kata Powell kepada wartawan. 

Namun dia juga memperingatkan bahwa perkiraan baru bank sentral bukanlah pandangan resmi dan sering kali proyeksi tersebut salah.

Para ekonom juga melihat pejabat bank sentral lebih percaya diri dalam skenario soft-landing.

“Pesan yang disampaikan dalam revisi ke atas terhadap pertumbuhan dan revisi ke bawah tingkat pengangguran pada tahun 2024 jelas menunjukkan bahwa The Fed telah meningkatkan ekspektasi mereka untuk melakukan soft landing, meskipun suku bunga akan lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama,” kata Olu Sonola, kepala regional AS. ekonomi di Fitch Ratings.

Pernyataan The Fed disetujui dengan suara bulat setelah pertemuan dua hari yang menandai debut Gubernur baru The Fed Adriana Kugler di tahap pembuatan kebijakan bank sentral.




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP) Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet

[X]
×