Tahun Lalu, Total Kekayaan Gabungan 500 Miliader Dunia Melonjak US$ 1 Triliun

Minggu, 02 Januari 2022 | 18:51 WIB   Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk
Tahun Lalu, Total Kekayaan Gabungan 500 Miliader Dunia Melonjak US$ 1 Triliun

ILUSTRASI. Elon Musk. REUTERS/Michele Tantussi/File Photo


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Tahun 2021 merupakan tahun keuntungan terbesar bagi sebagian orang-orang terkaya di planet ini, tetapi juga sekaligus menjadi tahun kerugian ekstrim bagi sebagian lainnya. 

Elon Musk mencatatkan peningkatan kekayaan paling pesat ke level yang hanya pernah dicapai oleh John D. Rockefeller sebelumnya. Sementara Bill Hwuang kehilangan kekayaan US$ 20 miliar hanya dalam beberapa hari dan Bill Gate yang pernah menjadi orang terkaya dunia harus kehilangan hartanya setelah bercerai.

Bagi sebagian besar, tahun lalu merupakan saat yang tepat untuk meningkat menjadi multimilliader. Melonjaknya pasar saham dan meningkatnya valuasi rumah mewah, kripto hingga komoditas telah menaikkan kekayaan kolektif 500 orang terkaya dunia lebih dari US$ 1 triliun meski dunia masih diguncang pandemi. 

Artinya, setidaknya ada 10 orang miliader yang mencatatkan kenaikan kekayaan lebih dari US$ 100 miliar, atau lebih dari 200 orang mencatatkan lonjakan kekayaan di atas US 10 miliar. 

Baca Juga: Vietnam Mendesak China untuk Membuka Kembali Gerbang Perbatasan untuk Perdagangan

Kekayaan bersih gabungan pada Bloomberg Billionaires Index saat ini telah mencapai lebih dari US$ 8,4 triliun, lebih tinggi dari PDB semua negara kecuali AS dan China.

Kekayaan besar yang dikumpulkan oleh 0,001% juga menggarisbawahi bagaimana pemulihan yang tidak merata dari guncangan pandemi Covid-19. Orang-orang paling kaya di dunia diuntungkan dari pasar bemper dan kebijakan fiskal yang longgar, sementara pandemi telah mendorong sebanyak 150 juta ke dalam kemiskinan ekstrem menurut perkiraan Bank Dunia. Angka ini akan terus naik jika inflasi terus meningkat.

“Sejak pertengahan 1990-an, bagian kekayaan yang dipegang orang terkaya global yang jumlahnya 0,01% telah meningkat dari sekitar 7% menjadi 11%. Krisis tidak membalikkan tren ini, tetapi justru sedikit memperkuat," kata Lucas Chancel, co-director World Inequality Lab di Paris School of Economics dikutip Bloomberg, Minggu (2/2).

Parlemen dari Rusia hingga China meningkatkan retorika untuk mengerek pajak orang-orang kaya. Pada Oktober 2021, Ketua Komite Keuangan Senat AS telah mengusulkan retribusi secara khusus bagi milliader dengan kekayaan 10 digit.

Baca Juga: Aset SWF dan Dana Pensiun Publik Mencapai Rekor US$ 31,9 Triliun

Di China, elit-elit terkayanya mengalami tahun terburuknya pada 2021 sejak Bloomberg mulai melacak kekayaan pada 2012. Milliader negara ini telah kehilangan US$ 60 miliar karena pemerintah China menekan perusahaan teknologi besar dan menjalankan kampanye kemakmuran bersama.

Para maestro real estat China telah menumpahkan US$ 35 miliar kekayaannya di tengah krisis utang yang meningkat. Taipan Hui Ka Yan dari China Evergrande Group yang paling terpuruk. Setelah sempat menjadi orang terkaya kedua di negaranya, kekayaan bersih Hui menguap US$ 17 miliar tahun lalu. 

Editor: Tendi Mahadi

Terbaru