kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45886,18   -14,64   -1.62%
  • EMAS1.338.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Taiwan Luncurkan Drone Kamikaze Portabel Saat Ketegangan dengan China Memanas


Rabu, 15 Maret 2023 / 07:05 WIB
Taiwan Luncurkan Drone Kamikaze Portabel Saat Ketegangan dengan China Memanas
ILUSTRASI. Taiwan meluncurkan pesawat tak berawak portabel pertamanya pada hari Selasa (14/3/2023). REUTERS/Dado Ruvic


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - TAICHUNG. Taiwan meluncurkan pesawat tak berawak portabel pertamanya pada hari Selasa (14/3/2023). Ini merupakan kendaraan udara tak berawak yang mirip dengan model AS yang digunakan dalam perang Ukraina melawan Rusia. Peluncuran tersebut bersamaan dengan kondisi China yang meningkatkan tekanan militer di pulau itu.

Mengutip AFP, Taiwan yang berpenduduk 23,5 juta orang hidup di bawah ancaman konstan invasi China, yang mengklaim Taiwan sebagai bagian dari wilayahnya yang akan direbut suatu hari nanti, jika perlu dengan paksa.

Serangan Beijing telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir di bawah kepemimpinan Presiden Xi Jinping. Dan invasi Rusia ke Ukraina telah memperdalam ketakutan di Taiwan bahwa China mungkin akan melakukan hal yang sama.

Institut Sains dan Teknologi Nasional Chung-Shan (NCSIST) yang dikelola militer pada hari Selasa memamerkan drone amunisi barunya, yang mirip dengan Switchblade 300 buatan AS yang saat ini digunakan oleh tentara Ukraina.

Drone sekali pakai buatan Taiwan, yang dirancang cukup kecil untuk dibawa dalam ransel, dapat bertahan di udara selama 15 menit, menurut NCSIST.

Baca Juga: Inilah Strategi Taiwan Hadapi Ancaman Serangan China

“Karena ringan dan portabel, ini seperti granat besar yang bisa terbang,” kata Chi Li-pin, kepala divisi Riset Sistem Penerbangan NCSIST.

“Ini efektif dalam menyerang target di dekat pantai kami,” tambahnya.

NCSIST mencatat jarak terbang maksimumnya adalah 10 km.

Taiwan juga sedang mengembangkan drone serangan "bunuh diri" generasi berikutnya, kata Chi, termasuk versi yang lebih besar yang dapat digunakan dalam serangan jarak jauh.

Drone penyerang dapat melayang di udara sambil membawa bahan peledak sebelum menabrak target untuk menghilangkannya.

Ketegangan melonjak tahun lalu setelah Beijing meluncurkan latihan militer besar-besaran sebagai tanggapan atas kunjungan Ketua DPR AS saat itu Nancy Pelosi ke Taipei, dalam apa yang dilihat oleh beberapa ahli sebagai latihan untuk invasi ke pulau itu oleh China.

Baca Juga: Cemas Serangan China, Filipina-AS Memulai Latihan Bersama & Libatkan 3.000 Pasukan

Sekutu telah mendesak Taiwan untuk mengadopsi "strategi landak" asimetris yang akan mempersulit militer China yang lebih besar untuk menyerang, sebuah argumen yang telah didukung oleh pertahanan kuat yang dilakukan oleh pasukan Ukraina yang jauh lebih kecil melawan Rusia.

Strategi itu menekankan pembelian sistem senjata bergerak yang relatif murah, dan melatih warga sipil untuk berperang.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×