kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45994,16   -8,36   -0.83%
  • EMAS1.133.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Tangan Kanan Warren Buffett, Charlie Munger Wafat pada Usia 99 Tahun


Rabu, 29 November 2023 / 07:54 WIB
Tangan Kanan Warren Buffett, Charlie Munger Wafat pada Usia 99 Tahun
Wakil Ketua Berkshire Hathaway Charlie Munger tiba untuk memulai pertemuan tahunan perusahaan di Omaha 4 Mei 2013. Charlie Munger, seorang investor miliarder dan mitra bisnis jangka panjang Warren Buffett, telah meninggal dunia pada usia 99 tahun.


Sumber: CNN | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  NEW YORK. Charlie Munger, seorang investor miliarder dan mitra bisnis jangka panjang Warren Buffett, telah meninggal dunia pada usia 99 tahun. Kabar tersebut diumumkan oleh Berkshire Hathaway, perusahaan investasi di mana Munger menjabat sebagai wakil ketua. 

Munger dikatakan meninggal "dengan damai" di sebuah rumah sakit di California pada Selasa pagi, meskipun penyebab kematian tidak diungkapkan.

Charles Thomas Munger, atau yang akrab disapa "Charlie," lahir pada 1 Januari 1924, di Omaha, Nebraska. Ia melayani Angkatan Darat AS selama Perang Dunia II setelah meninggalkan Universitas Michigan pada usia 19 tahun pada tahun 1943. 

Pasca perang, Munger melanjutkan pendidikannya di Harvard Law School, lulus dengan pujian pada tahun 1948, dan beralih ke California Selatan, di mana ia mempraktikkan hukum properti.

Baca Juga: Warren Buffett Sebut Menjalankan Bisnis Itu Seperti Memahami Seks, Apa Maksudnya?

Berkshire Hathaway, perusahaan yang menjadi landasan bagi perjalanan bisnis Munger, meratapi kepergiannya.

CEO Warren Buffett menyatakan dalam pernyataan resmi, "Berkshire Hathaway tidak mungkin mencapai statusnya saat ini tanpa inspirasi, kebijaksanaan, dan partisipasi Charlie."

Buffett menambahkan bahwa selama beberapa dekade, keduanya telah memimpin kekuatan investasi yang secara signifikan meningkatkan taraf hidup banyak orang.

Munculnya berita tentang kematian Munger menyebabkan duka cita di Wall Street. Mohamed El-Erian, kepala penasihat ekonomi Allianz, menggambarkan dampak Munger tidak hanya terbatas pada dunia investasi, tetapi juga mencakup pelajaran tentang kolaborasi, sinergi, dan akal sehat.

Whitney Tilson, seorang investor dan pakar Buffett dan Munger, berbicara tentang warisan Munger yang melampaui sekadar investasi. Tilson mengutip pepatah, "Jika orang tidak sering melakukan kesalahan, kita tidak akan menjadi begitu kaya," yang menjadi representasi semangat Munger dalam menghadapi tantangan.

Charlie Munger, yang kekayaannya mencapai US$ 2,7 miliar menurut Forbes, masih aktif dalam memberikan pandangannya tentang pasar global beberapa minggu sebelum kematiannya.

Dalam sebuah wawancara podcast, ia menyampaikan pendapatnya tentang keputusan investasi Buffett yang mengalirkan miliaran dolar ke Jepang, menyebutnya sebagai "tindakan yang tidak perlu dipikirkan lagi" dan merasa seperti Tuhan membuka peti dan menuangkan uang ke dalamnya.

Baca Juga: Warren Buffett: Awan Gelap Ekonomi Bakal Turunkan Hujan Emas, Siapkan Ember Besar

Pertemuan pertama Munger dengan Buffett terjadi pada tahun 1959, dan sejak saat itu, mereka membangun persahabatan dan kemitraan bisnis yang kuat. Buffett menggambarkan bahwa setelah pertemuan pertama, ia tahu bahwa Munger adalah orang yang unik, dan mereka "baru saja cocok."

Munger secara resmi bergabung dengan Berkshire Hathaway sebagai wakil ketua pada tahun 1978, dan selama karirnya, ia dikenal sebagai penasihat bijaksana bagi Buffett, memberikan nasihat blak-blakan tentang pasar saham dan ekonomi.

Meskipun warisan Munger dalam dunia bisnis sangat dihormati, menjelang akhir hidupnya, ia menjadi kontroversial karena dukungannya terhadap pemerintahan komunis Tiongkok.

Meskipun pemerintah Barat mengkritik Tiongkok atas pelanggaran hak asasi manusia, Munger tetap memuji negara tersebut, bahkan di tengah tindakan keras terhadap perusahaan teknologi seperti Alibaba, yang merupakan investasinya di Daily Journal, perusahaan investasi dan penerbit surat kabar yang dipimpinnya dari tahun 1977 hingga 2022.




TERBARU

[X]
×