CLOSE [X]
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Tantang AS dalam perang dagang, aksi India justru dinilai bakal jadi bumerang


Selasa, 18 Juni 2019 / 16:03 WIB

Tantang AS dalam perang dagang, aksi India justru dinilai bakal jadi bumerang


KONTAN.CO.ID - NEW DELHI. Keputusan India untuk mengenakan tarif impor pada barang-barang buatan Amerika Serikat telah meningkatkan pertempuran perdagangan dengan negeri Paman Sam. Namun aksi balasan ini justru dinilai dapat menjadi bumerang buat India.

Seperti diberitakan CNN, India mengenakan tarif impor pada 28 produk dari AS. Termasuk almond, apel, dan beberapa bahan kimia yang mulai berlaku pada hari Minggu lalu. 


Sementara New Delhi mengatakan kenaikan bea masuk tersebut sebagai pembalasan atas tarif AS untuk baja dan aluminium yang diberlakukan tahun pada lalu. "Keputusan India untuk membalas dengan tarif yang lebih tinggi adalah salah perhitungan," kata Priyanka Kishore, dari Oxford Economics.

"Sikap keras seperti itu dalam negosiasi perdagangan antara India dengan AS mungkin lebih membahayakan daripada memberikan hasil yang positif," tambahnya.

Seperti China yang terkunci dalam perang dagang dengan Amerika Serikat, India lebih banyak melakukan ekspor ke Amerika dibanding impor. Negara ini mengimpor barang-barang AS senilai US$ 33 miliar pada tahun lalu, sementara nilai ekspornya mencapai US$ 54 miliar. 

Perdagangan jasa antara kedua negara senilai $ 54,6 miliar tahun lalu, juga lebih condong untuk menguntungkan India berkat perusahaan IT seperti Tata Consultancy Services, Infosys (INFY) dan Wipro (WIT).

Hal itu memberi peluang bagi Washington untuk memberi aksi balasan yang lebih fatal. "Jika AS memilih untuk menanggapinya dengan tarif pembalasan atas ekspor padat karya seperti permata, perhiasan dan tekstil, lebih banyak melakukan pushback pada layanan TI, hal itu akan menyebabkan kerusakan yang jauh lebih besar pada prospek ekonomi India," jelas Kishore.

Presiden Donald Trump telah berulang kali menyoroti defisit perdagangan AS dengan India, serta tarif tinggi yang dikenakan India untuk produk-produk seperti sepeda motor dan alkohol. 

Sementara itu pemerintahan Trump baru-baru ini juga menghapus India dari program perdagangan preferensial yang membebaskan barang-barang India senilai lebih dari US$ 6 miliar dari pengenaan tarif.


Sumber : CNN
Editor: Tendi
Video Pilihan

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0013 || diagnostic_api_kanan = 0.0023 || diagnostic_web = 0.1684

Close [X]
×