kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45827,22   1,41   0.17%
  • EMAS1.040.000 1,17%
  • RD.SAHAM -0.04%
  • RD.CAMPURAN -0.01%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Tegang di Hilamaya, Asia Selatan jadi hotspot baru yang bisa memicu perang


Minggu, 05 Juli 2020 / 07:03 WIB
Tegang di Hilamaya, Asia Selatan jadi hotspot baru yang bisa memicu perang
ILUSTRASI. Tentara India dan Cina bersama-sama merayakan Tahun Baru 2019 di kawasan perbatasan Bum La, Arunachal Pradesh, India.

Sumber: South China Morning Post | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - HONG KONG. Para ahli menilai pertikaian militer antara pasukan China dan India di wilayah Himalaya yang disengketakan di Kashmir telah menjadikan Asia Selatan sebagai hotspot paling berbahaya dalam perang dingin baru antara Beijing dan saingannya yang dipimpin Amerika Serikat di Indo-Pasifik.

Pengamat menilai Dengan mengerahkan pasukan untuk mengajukan klaim yang ditingkatkan ke Lembah Galwan di Ladakh, wilayah Kashmir yang dikelola India, China telah secara signifikan meningkatkan kemungkinan perselisihan yang sudah ada sebelumnya antara India dan Pakistan yang memicu konflik lebih lanjut di Asia Selatan.

Baca Juga: AS kirim dua kapal induk dan kapal perang ke Laut China Selatan, untuk apa?

Karena India diduga melancarkan serangan udara ke kamp pelatihan gerilyawan di Pakistan pada Februari tahun lalu, dan secara terpisah mencaplok bagian dari Kashmir yang dikelola pada Agustus, hubungan antara musuh abadi di Asia Selatan ini telah menjadi yang paling tegang sejak terakhir mereka berperang di 1999.

Kedua belah pihak memanggil duta besar mereka dan menangguhkan komunikasi bilateral tahun lalu, dan pekan lalu mengusir setengah dari staf masing-masing dari kedutaan mereka di Islamabad dan New Delhi melalui tuduhan spionase.

Dengan China memasuki keributan Kashmir untuk pertama kalinya sejak mengalahkan India dalam perang perbatasan 1962, para ahli percaya ini hanya masalah waktu sebelum ada perselisihan besar lainnya.

“Saya pikir konflik adalah kemungkinan nyata. Bagi China, tidak ada insentif untuk memulai perang dengan India atas Kashmir. Ini memiliki masalah yang lebih besar untuk dihadapi dan orang-orang tentang perubahan keseimbangan kemampuan relatif di Garis Kontrol Aktual [LAC] mungkin menjadi pemicunya,” kata Harsh V. Pant, seorang profesor hubungan internasional di King's College London.

Baca Juga: China menegur Kanada karena mengkritik undang-undang keamanan Hong Kong

LAC adalah perbatasan yang disengketakan sepanjang 4.000 km yang tidak ditentukan antara China dan India, membentang dari Ladakh di barat ke persimpangan dengan Bhutan di timur.



TERBARU

[X]
×