kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45987,90   -2,03   -0.21%
  • EMAS1.164.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

The Fed Kembali Kerek Suku Bunga, Apa Untung dan Ruginya?


Kamis, 04 Mei 2023 / 16:23 WIB
The Fed Kembali Kerek Suku Bunga, Apa Untung dan Ruginya?
ILUSTRASI. Federal Reserve Chair Jerome Powell


Reporter: Adrianus Octaviano | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Federal Reserve (The Fed) kembali menaikkan suku bunga acuan sebesar 25 basis poin (bps) pada pertemuan di awal Mei ini. Hal tersebut menandai kenaikan ke-10 berturut-turut yang dilakukan The Fed dalam upaya untuk mengurangi likuiditas ke pasar keuangan dan menahan laju inflasi yang tinggi.

Keputusan The Fed diambil saat inflasi berada di level 5% dari tahun ke tahun di bulan Maret. Level tersebut masih berada di posisi tertinggi dalam beberapa dekade, meskipun turun dari level tertinggi pada tahun 2022.

Dengan kenaikan suku bunga yang terus dilakukan oleh The Fed dalam beberapa bulan terakhir, tentu ada yang diuntungkan dan dirugikan. Meskipun, kenaikan suku bunga ini diprediksi menjadi yang terakhir untuk memberi jeda melihat dampak dari kenaikan tersebut.

Mengutip dari Bankrate (4/5), salah satu yang diuntungkan dengan kenaikan suku bunga adalah tabungan dan pasar uang. Mengingat, kenaikan suku bunga berarti bahwa banyak bank akan menawarkan hasil yang meningkat pada rekening tabungan dan pasar uang mereka.

Hanya saja, seberapa cepat bank-bank melakukan ini dan berapa banyak yang ditawarkan akan bervariasi dari satu bank ke bank lainnya.

“Hasil pada sertifikat deposito (CD) telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir, dan kami bahkan melihat ini pada jatuh tempo yang lebih pendek dan rekening tabungan online,” kata Greg McBride, CFA, kepala analis keuangan Bankrate.

Baca Juga: The Fed Menaikkan Suku Bunga, Jadi Tekanan Bagi Bank-Bank Regional AS

Ia menyarankan penabung yang ingin memaksimalkan penghasilan mereka dari bunga harus mempertimbangkan untuk beralih ke bank digital, di mana tarif biasanya jauh lebih baik daripada yang ditawarkan oleh bank tradisional.

Dalam hal CD, pemegang akun yang baru-baru ini bisa mengunci tarif yang akan mempertahankan hasil tersebut untuk jangka waktu CD, kecuali mereka bersedia membayar penalti untuk melanggarnya.

Sementara itu, kenaikan suku bunga ini juga memberikan dampak yang bisa menyulitkan nasabah. Misalnya, investor yang telah menikmati kenaikan pasar saham selama The Fed mempertahankan suku bunga mendekati nol untuk jangka waktu yang lama.

Suku bunga rendah bermanfaat untuk saham, membuatnya terlihat seperti investasi yang lebih menarik dibandingkan dengan suku bunga obligasi dan investasi pendapatan tetap seperti CD.

Sejak akhir 2021, investor telah memperkirakan kenaikan suku bunga, dan S&P 500 menghabiskan sebagian besar tahun 2022 dalam kemerosotan yang dalam. Sekarang dengan memoderasi Treasury 10 tahun, investor telah mengirim saham lebih tinggi dalam beberapa bulan terakhir karena mereka pikir mereka dapat melihat akhir dari kenaikan suku bunga.

“Pasar saham dan obligasi sama-sama dihukum oleh kenaikan suku bunga pada tahun 2022,” kata McBride.

Suku bunga yang lebih tinggi juga memukul obligasi dengan keras, dan semakin lama jatuh tempo obligasi, semakin tersengat oleh kenaikan suku bunga. Namun, dengan investor sekarang mengantisipasi berakhirnya pengetatan agresif The Fed, pasar obligasi telah menemukan harga dasar.

“Sekarang tarif jangka pendek jauh lebih menarik jika investor mencari tempat yang aman untuk menyimpan uang sambil menunggu hal-hal mereda,” tambahnya.

Pemegang kartu kredit juga perlu berhati-hati dengan kenaikan suku bunga yang berkelanjutan ini. Sebab, banyak kartu kredit dengan tarif variabel mengubah tarif yang mereka bebankan kepada pelanggan berdasarkan tarif utama, yang terkait erat dengan tarif dana The Fed.

Baca Juga: Pimpinan The Fed: Gagal Bayar Utang AS Memiliki Konsekuensi Beragam

Keputusan The Fed berarti bunga pada kartu suku bunga variabel akan bergerak lebih tinggi sekarang. Tarif pada kartu sudah mencapai tertinggi multidekade dan masih meningkat.

“Tarif kartu kredit akan meniru ini dan kenaikan suku bunga Fed lebih lanjut, dengan tarif kartu kredit yang sudah mencapai rekor tinggi siap untuk bergerak lebih tinggi lagi,” kata McBride.

Terakhir, ada pemerintah AS yang perlu mewaspadai kenaikan suku bunga ini. Mengingat utang nasional yang mendekati US$ 32 triliun, kenaikan suku bunga akan menaikkan biaya pemerintah federal karena menggulirkan utang dan meminjam uang baru.

Tentu saja, pemerintah telah diuntungkan selama beberapa dekade dari penurunan suku bunga sekuler. Sementara suku bunga mungkin naik secara siklis selama ledakan ekonomi, suku bunga telah bergerak terus menurun dalam jangka panjang.

Selama inflasi tetap lebih tinggi daripada suku bunga, pemerintah secara perlahan mengambil keuntungan dari inflasi, membayar utang sebelumnya dengan dolar yang sekarang kurang berharga.

“Itu prospek yang menarik bagi pemerintah, tentu saja, tapi tidak bagi mereka yang membeli utangnya,” Tandas McBride.




TERBARU
Kontan Academy
Mastering Corporate Financial Planning & Analysis Mastering Data Analysis & Visualisation with Excel

[X]
×