kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45974,33   -17,61   -1.78%
  • EMAS991.000 0,71%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

The Fed Kerek Suku Bunga 50 Bps dan Mulai Pengurangan Neraca pada 1 Juni


Kamis, 05 Mei 2022 / 05:57 WIB
The Fed Kerek Suku Bunga 50 Bps dan Mulai Pengurangan Neraca pada 1 Juni
ILUSTRASI. Ketua Federal Reserve Jerome Powell


Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Federal Reserve (The Fed) akhirnya menaikkan suku bunga acuan semalam (overnight interest rate) sebesar 50 bps. Ini menjadi kenaikan terbesar dalam 22 tahun. Selain itu, The Fed juga menetapkan target suku bunga dana federal ke kisaran antara 0,75% dan 1% dalam keputusan bulat,

Rabu (4/5), Ketua The Fed Jerome Powell menegaskan, pembuat kebijakan moneter Amerika Serikat (AS) tersebut juga siap untuk menyetujui kenaikan suku bunga setengah poin pada pertemuan kebijakan mendatang, yang digelar pada bulan Juni dan Juli.

Selain itu, kepala bank sentral AS tersebut turut mengimbau warga Amerika yang berjuang dengan inflasi tinggi untuk bersabar. Sementara para pejabat mengambil tindakan keras untuk mengendalikannya.

Tingkat spesifisitas - secara efektif mengumumkan kenaikan suku bunga Fed di muka - tidak biasa, tetapi mencerminkan Powell mengarahkan jalan antara inflasi tinggi yang membutuhkan respons The Fed yang kuat, dan mencoba menghindari langkah yang mungkin mengarahkan ekonomi Negeri Paman Sam ke dalam resesi.

Dalam konferensi pers setelah rilis pernyataan kebijakan The Fed, Powell secara eksplisit mengesampingkan kenaikan suku bunga sebesar tiga perempat poin persentase dalam pertemuan mendatang, sebuah komentar yang memicu reli pasar saham.

Baca Juga: Wall Street Ditutup Perkasa, S&P 500 Cetak Persentase Kenaikan Terbesar Satu Hari

Tapi dia juga menjelaskan bahwa kenaikan suku bunga yang sudah dipikirkan Fed "tidak akan menyenangkan" karena mereka memaksa warga AS untuk membayar lebih banyak untuk hipotek rumah dan pinjaman mobil, dan mungkin mengurangi nilai aset.

The Fed juga mengatakan, mulai bulan depan untuk mengurangi simpanan aset sekitar US$ 9 triliun yang terakumulasi selama upayanya untuk memerangi dampak ekonomi dari pandemi virus corona sebagai tuas lain untuk mengendalikan lonjakan inflasi.

"Ini sangat tidak menyenangkan," kata Powell tentang dampak inflasi rumah tangga, yang berjalan sekitar tiga kali lipat dari target 2% The Fed.

"Jika Anda adalah orang ekonomi normal, maka Anda mungkin tidak memiliki banyak ekstra untuk dibelanjakan dan itu segera berdampak pada pengeluaran Anda untuk bahan makanan, untuk bensin untuk energi dan hal-hal seperti itu. Jadi kami memahami rasa sakit yang terlibat," lanjut Powell.

HARGA STABIL

Lebih lanjut, Powell mengatakan kepada wartawan, bahwa dia dan rekan-rekannya di The Fed bertekad untuk memulihkan stabilitas harga bahkan jika itu berarti langkah-langkah yang akan mengarah pada investasi bisnis dan pengeluaran rumah tangga yang lebih rendah, dan pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat.

Implikasi dari inflasi yang tidak terkendali, katanya, lebih buruk. "Pada akhirnya, semua orang lebih baik dengan harga yang stabil," tegas Powell.

Namun, Powell menyebut, ekonomi AS berkinerja baik, dan cukup kuat untuk menahan kenaikan suku bunga yang akan datang tanpa didorong ke dalam resesi atau bahkan melihat peningkatan pengangguran yang signifikan.

Meskipun terjadi penurunan produk domestik bruto selama tiga bulan pertama tahun ini, "pengeluaran rumah tangga dan investasi tetap bisnis tetap kuat. Peningkatan lapangan kerja kuat," kata Federal Open Market Committee bank sentral dalam pernyataan kebijakannya.

Baca Juga: The Fed Diprediksi Bakal Naikkan Suku Bunga, Harga Emas Tertekan

Para pejabat mempertajam deskripsi mereka tentang risiko peningkatan inflasi untuk bertahan, terutama dengan faktor-faktor yang muncul sejak awal tahun, termasuk perang di Ukraina dan penguncian virus corona baru di China.

"Komite sangat memperhatikan risiko inflasi," kata The Fed dalam bahasa analis yang ditafsirkan sebagai tanda komitmen Fed untuk mendorong suku bunga setinggi yang diperlukan untuk mendapatkan inflasi, dan ekspektasi seputar jalur masa depannya, kembali ke 2%. target.




TERBARU

[X]
×