kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45987,90   -2,03   -0.21%
  • EMAS1.164.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Tips Warren Buffett: Tipe-tipe Perusahaan yang Bisa Dilirik Saat Inflasi Tinggi


Jumat, 14 Oktober 2022 / 08:26 WIB
Tips Warren Buffett: Tipe-tipe Perusahaan yang Bisa Dilirik Saat Inflasi Tinggi
ILUSTRASI. Warren Buffett menyarankan investor agar menghindari bisnis apa pun dengan investasi modal besar. REUTERS/Rick Wilking


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - Saat ini, inflasi tinggi menjadi momok bagi masyarakat. Tidak diragukan lagi, kondisi  membuat banyak investor bertanya-tanya: bagaimana saya bisa melindungi diri saya dari inflasi? 

Secara umum, banyak ahli merekomendasikan untuk berinvestasi dengan cerdas untuk melakukan lindung nilai terhadap inflasi. 

Melansir Market Watch, Suze Orman baru-baru ini menulis di situsnya bahwa Anda harus terus berinvestasi di saham untuk melindungi nilai dari kenaikan biaya. 

Sementara itu, Ramit Sethi mencatat bahwa: “Berinvestasi adalah satu-satunya cara paling efektif untuk menjadi kaya. Inflasi bisa berdampak buruk bagi individu ketika Anda hanya menyimpan uang Anda di rekening bank dan tidak melakukan apa pun dengannya.” 

Tetapi jenis perusahaan apa yang harus Anda investasikan? 

Inilah yang pendapat Warren Buffett tentang hal ini.

Ketua dan CEO Berkshire Hathaway itu, selama rapat pemegang saham tahun 2015, mencatat bahwa: “Bisnis terbaik selama inflasi adalah bisnis yang Anda beli sekali dan kemudian Anda tidak harus terus melakukan investasi modal selanjutnya.” 

Sementara itu, dia juga menyarankan investor agar menghindari “bisnis apa pun dengan investasi modal besar”. 

Baca Juga: Resesi? Siapa Takut? Ini Kiat Hadapi Resesi ala Warren Buffett

Dia menyoroti real estat sebagai barang bagus selama inflasi, yang dapat Anda beli sekali dan kemudian juga mendapatkan kenaikan nilainya.

Sementara itu dia menyebut bisnis seperti utilitas dan rel kereta api sebagai investasi yang tidak baik selama inflasi.

Setelah itu, perlindungan terbaik kedua adalah bisnis yang luar biasa. Ini berarti perusahaan yang produknya diminati meskipun perusahaan harus menaikkan harga.

Dan dalam surat tahun 1981 kepada pemegang saham, Buffett mungkin menjelaskan semua ini sejelas sebelumnya, dengan menuliskan bahwa perusahaan yang cenderung tahan terhadap lingkungan inflasi harus memiliki dua karakteristik.

Baca Juga: Warren Buffett: Anda Tidak Membutuhkan Utang Terlalu Banyak di Dunia

Pertama, kemampuan untuk menaikkan harga dengan lebih mudah (bahkan ketika permintaan produk datar dan kapasitas tidak sepenuhnya digunakan) tanpa takut kehilangan pangsa pasar atau volume unit yang signifikan.

Kedua, kemampuan untuk mengakomodasi peningkatan volume dolar yang besar dalam bisnis (seringkali lebih banyak dihasilkan oleh inflasi daripada pertumbuhan riil) dengan hanya sedikit penambahan modal.”




TERBARU
Kontan Academy
Mastering Corporate Financial Planning & Analysis Mastering Data Analysis & Visualisation with Excel

[X]
×