Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.125
  • EMAS682.000 0,44%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Trump ingatkan Iran akan menghadapi kekuatan besar bila ganggu kepentingan AS

Selasa, 21 Mei 2019 / 20:18 WIB

Trump ingatkan Iran akan menghadapi kekuatan besar bila ganggu kepentingan AS
Presiden AS Donald Trump

KONTAN.CO.ID -  WASHINGTON. Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump memperingatkan Iran akan menghadapi kekuatan besar jika negara tersebut menyerang kepentingan AS di Timur Tengah. Berdasarkan informasi sumber-sumber pemerintah, Washington sangat mencurigai milisi Syiah yang dituding berada di belakang serangan roket di Zona Hijau Baghdad.

"Saya pikir Iran akan membuat kesalahan yang sangat besar jika mereka melakukan sesuatu," kata Trump kepada wartawan ketika ia meninggalkan Gedung Putih pada Senin (20/5) malam untuk sebuah acara di Pennsylvania.


"Jika mereka melakukan sesuatu, itu akan disambut dengan kekuatan besar tetapi kami tidak memiliki indikasi bahwa mereka akan melakukannya,"sambungTrump seperti dilansir Reuters.

Komentarnya itu disampaikan ketika dua sumber pemerintah AS mengatakan Amerika Serikat sangat mencurigai milisi Syiah yang memiliki hubungan dengan dan dukungan dari Iran, dimana mereka menembakkan roket pada hari Minggu ke Zona Hijau Baghdad yang dijaga ketat.

Sumber-sumber, yang akrab dengan penilaian keamanan nasional A.S. dan berbicara dengan syarat anonim, mengatakan Amerika Serikat masih berusaha untuk menentukan milisi mana yang menembakkan roket Katyusha pada hari Minggu dan sejauh mana, jika ada keterlibatan Iran.

Roket jatuh di Zona Hijau yang berada di lokasi gedung-gedung pemerintah dan kedutaan besar meskipun tidak menimbulkan korban. Iran menolak tuduhan kemungkinan keterlibatannya dalam serangan pekan lalu dan sekutu Iran bergegas untuk mengutuk ledakan roket hari Minggu.

Serangan itu termasuk apa yang digambarkan Arab Saudi sebagai serangan drone bersenjata pada dua stasiun pompa minyak di dalam kerajaan pada 14 Mei dan sabotase empat kapal, termasuk dua kapal tanker minyak Saudi, di lepas pantai Uni Emirat Arab pada 12 Mei.

Kelompok Houthi yang sejajar dengan Iran mengklaim bertanggung jawab untuk menyerang stasiun pompa. Arab Saudi menuduh Teheran memerintahkan serangan itu. Ketegangan antara Washington dan sekutu Arab Sunni Arab di satu sisi dan Teheran dan proksi Muslim Syiah di sisi lain telah berkobar selama berminggu-minggu.

Sumber-sumber pemerintah Eropa dan AS percaya milisi Syiah yang berbasis di Yaman atau Irak melakukan serangan di Arab Saudi dan dekat UEA, kemungkinan dengan dorongan Iran.

Kedua sumber AS mengatakan mereka masih berusaha untuk menentukan apakah serangan roket, jika karena dukungan Iran, dirancang untuk mengirim sinyal spesifik ke Amerika Serikat.

Semua insiden itu terjadi setelah Trump memutuskan untuk mencoba memotong ekspor minyak Iran, kira-kira setahun setelah ia menarik diri dari perjanjian nuklir 2015 antara Iran dan enam kekuatan utama.

Keputusan Trump untuk mengabaikan kesepakatan yang membatasi jalur potensial Iran untuk mengembangkan bom nuklir dengan imbalan bantuan dari sanksi ekonomi membuat Teheran marah. Iran menyangkal pernah memiliki program senjata nuklir.


Sumber : Reuters
Editor: Noverius Laoli
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.1622 || diagnostic_web = 0.3891

Close [X]
×