CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.018,33   10,53   1.04%
  • EMAS995.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.30%
  • RD.CAMPURAN -0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Turki Mengaku Tak Bisa Hentikan Kapal Perang Rusia Mengakses Laut Hitam


Jumat, 25 Februari 2022 / 19:07 WIB
Turki Mengaku Tak Bisa Hentikan Kapal Perang Rusia Mengakses Laut Hitam
ILUSTRASI. Kapal pendarat besar Angkatan Laut Rusia Korolev berlayar di Dardanelles, dalam perjalanannya ke Laut Hitam, di Canakkale, Turki 8 Februari 2022. REUTERS/Yoruk Isik


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  ANKARA. Turki tidak dapat menghentikan kapal perang Rusia mengakses Laut Hitam melalui selatnya, seperti yang diminta Ukraina, karena klausul dalam pakta internasional yang memungkinkan kapal untuk kembali ke pangkalan mereka, kata menteri luar negeri Turki pada Jumat.

Ukraina telah meminta Turki untuk memblokir kapal perang Rusia melewati selat Dardanelles dan Bosphorus yang mengarah ke Laut Hitam, setelah Moskow pada hari Kamis meluncurkan serangan besar-besaran di Ukraina dari darat, udara dan laut.

Pasukan Rusia mendarat di pelabuhan Laut Hitam dan Azov Ukraina sebagai bagian dari invasi. 

Baca Juga: Kegiatan Bisnis Perusahaan-Perusahaan Ini Terganggu Aksi Militer Rusia di Ukraina

Di bawah Konvensi Montreux 1936, Turki memiliki kendali atas selat dan dapat membatasi perjalanan kapal perang selama masa perang atau jika terancam, tetapi permintaan tersebut telah menempatkan anggota NATO dalam posisi yang sulit karena mencoba untuk mengelola komitmen Barat dan hubungan dekat dengan Rusia.

Berbicara di Kazakhstan, Menteri Luar Negeri Mevlut Cavusoglu mengatakan Turki sedang mempelajari permintaan Kyiv tetapi mengatakan Rusia memiliki hak berdasarkan Konvensi untuk mengembalikan kapal ke pangkalan mereka, dalam hal ini Laut Hitam.

Jadi bahkan jika Turki memutuskan setelah proses hukum untuk menerima permintaan Ukraina dan menutup selat untuk kapal perang Rusia, katanya, mereka hanya akan dicegah untuk melakukan perjalanan ke arah lain, jauh dari pangkalan mereka ke Mediterania.

Baca Juga: Mengapa Vladimir Putin Menyerang Ukraina? Ini Alasannya

"Jika negara-negara yang terlibat dalam perang mengajukan permintaan untuk mengembalikan kapal mereka ke pangkalan mereka, itu harus diizinkan," kata harian Hurriyet mengutip Cavusoglu.

Cavusoglu menambahkan bahwa para ahli hukum Turki masih mencoba untuk menentukan apakah konflik di Ukraina dapat didefinisikan sebagai perang, yang akan memungkinkan mandat konvensi untuk dijalankan.

Duta Besar Ukraina untuk Turki, Vasyl Bodnar, mengatakan pada hari Jumat bahwa Kyiv mengharapkan "tanggapan positif" dari Ankara atas permintaannya.

Cavusoglu juga menegaskan kembali penentangan Ankara untuk menjatuhkan sanksi ekonomi terhadap Rusia, sikap yang telah membedakan Turki dari sebagian besar sekutu NATO-nya yang telah mengumumkan tindakan tersebut.

Baca Juga: Cek Fakta! Bagaimana Bentuk Angkatan Bersenjata Ukraina Melawan Rusia?

Turki telah membina hubungan baik dengan Rusia dan Ukraina. Dikatakan serangan Rusia tidak dapat diterima dan mendukung integritas teritorial Ukraina tetapi telah menghindari penggunaan kata-kata seperti "invasi" untuk menggambarkan apa yang terjadi.

Ankara telah menjalin kerja sama dengan Moskow pada pertahanan dan energi tetapi juga telah menjual drone ke Ukraina dan menandatangani kesepakatan untuk memproduksi lebih banyak. Ia juga menentang kebijakan Rusia di Suriah dan Libya, serta aneksasi Krimea pada tahun 2014.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×