kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45889,80   -6,05   -0.68%
  • EMAS1.327.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Twitter Ancam Tuntut Meta Terkait Platform Threads


Jumat, 07 Juli 2023 / 07:20 WIB
Twitter Ancam Tuntut Meta Terkait Platform Threads
ILUSTRASI. Aplikasi Threads milik Meta


Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Twitter mengancam akan menuntut Meta Platforms atas rilis platform baru Threads. Hal itu berada dalam surat yang dikirim pengacara Twitter Alex Spiro ke CEO Facebook Mark Zuckerberg.

Meta, yang meluncurkan Threads pada hari Rabu dan telah mencatat lebih dari 30 juta pendaftar, berupaya mengambil alih Twitter milik Elon Musk dengan memanfaatkan miliaran pengguna Instagram.

Spiro, dalam suratnya, menuduh Meta mempekerjakan mantan karyawan Twitter yang "telah dan terus memiliki akses ke rahasia dagang Twitter dan informasi rahasia lainnya," kata situs berita Semafor yang pertama kali melaporkan hal tersebut.

"Twitter bermaksud untuk secara ketat menegakkan hak kekayaan intelektualnya, dan menuntut agar Meta mengambil langkah segera untuk berhenti menggunakan rahasia dagang Twitter atau informasi yang sangat rahasia lainnya," tulis Spiro dalam surat tersebut.

Sumber Reuters yang mengetahui surat itu mengkonfirmasi isinya pada hari Kamis. Spiro tidak menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

Baca Juga: Threads Sukses Menjaring 5 Juta Pengguna dalam Waktu 4 Jam

"Tidak seorang pun di tim teknik Threads adalah mantan karyawan Twitter - itu bukan apa-apa," kata juru bicara Meta Andy Stone dalam posting Threads.

Seorang mantan karyawan senior Twitter mengatakan kepada Reuters bahwa mereka tidak mengetahui adanya mantan staf yang bekerja di Threads, atau personel senior yang mendarat di Meta sama sekali.

Sementara itu, pemilik Twitter, Elon Musk berkata, "Persaingan itu baik-baik saja, curang tidak," menanggapi tweet yang mengutip berita tersebut.

Meta saat ini memiliki Instagram dan juga Facebook.

Sejak Musk mengambil alih platform media sosial Twitter pada Oktober lalu. Twitter telah menerima persaingan antara lain dari Mastodon dan Bluesky. Antarmuka pengguna Threads, bagaimanapun, menyerupai platform microblogging.

Tetap saja, Threads tidak mendukung pencarian kata kunci atau pesan langsung.

Untuk menekan klaim pencurian rahasia dagang terhadap Meta, Twitter akan membutuhkan lebih banyak detail daripada apa yang ada di surat itu, kata pakar hukum kekayaan intelektual termasuk profesor hukum Stanford Mark Lemley.

Baca Juga: Meta Segera Rilis Threads, Aplikasi Media Sosial Pesaing Twitter

"Semata-mata mempekerjakan mantan karyawan Twitter (yang diberhentikan atau diusir oleh Twitter sendiri) dan fakta bahwa Facebook membuat situs yang agak mirip tidak mungkin mendukung klaim rahasia dagang," katanya.

Jeanne Fromer, seorang profesor di Universitas New York, mengatakan perusahaan yang menuduh pencurian rahasia dagang harus menunjukkan bahwa mereka melakukan upaya yang wajar untuk melindungi rahasia perusahaan mereka. Kasus sering berkisar pada sistem aman yang dielakkan dengan cara tertentu.

Tantangan terbaru untuk Twitter mengikuti serangkaian keputusan kacau yang mengasingkan pengguna dan pengiklan, termasuk langkah terbaru Musk untuk membatasi jumlah tweet yang dapat dibaca pengguna per hari.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×