kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45786,44   -4,02   -0.51%
  • EMAS1.008.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.26%
  • RD.CAMPURAN -0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.06%

Twitter kendur dan izinkan pengguna membagikan artikel New York Post tentang Bidens


Sabtu, 17 Oktober 2020 / 13:23 WIB
Twitter kendur dan izinkan pengguna membagikan artikel New York Post tentang Bidens
ILUSTRASI. CEO Twitter Jack Dorsey


Sumber: CNBC | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Twitter pada hari Jumat membatalkan keputusan editorialnya yang kontroversial untuk memblokir pengguna dari berbagi cerita New York Post yang mengklaim menunjukkan email "pistol merokok" terkait dengan calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden dan putranya.

Perusahaan dan saingannya Facebook pada hari Rabu membuat keputusan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk memblokir atau membatasi distribusi artikel berita.

Mengutip CNBC, Sabtu (17/10), cerita yang belum diverifikasi tersebut menuduh Hunter Biden berusaha memperkenalkan seorang eksekutif di perusahaan Ukraina tempat dia bekerja kepada ayahnya, yang merupakan wakil presiden Amerika Serikat pada saat itu.

Twitter kemudian mengatakan telah memblokir artikel tersebut karena berisi gambar yang diretas dengan materi pribadi dan informasi pribadi. Kemudian mengklarifikasi bahwa diskusi atau komentar tentang materi yang diretas tidak boleh dilarang.

Baca Juga: Twitter: Cuitan Trump melanggar aturan tentang informasi Covid-19

CEO Twitter Jack Dorsey menggambarkan keputusan awal perusahaan untuk memblokir artikel tanpa menjelaskan alasannya sebagai "tidak dapat diterima".

Presiden Donald Trump dan beberapa pengguna mengecam keras keputusan awal Twitter.

“Sangat buruk sehingga Facebook dan Twitter menghapus kisah email 'Senjata Merokok' yang terkait dengan Sleepy Joe Biden dan putranya, Hunter, di @NYPost," cuit Trump pada hari Rabu.

“Ini hanyalah permulaan bagi mereka. Tidak ada yang lebih buruk dari politisi korup. REPEAL BAGIAN 230 !!! ”

Perusahaan kini telah sepenuhnya mengubah keputusannya, dan mengizinkan pengguna membagikan artikel tersebut. Twitter berubah pikiran karena informasi yang tadinya bersifat pribadi dalam artikel tersebut kini telah tersedia secara luas di internet, kata juru bicara perusahaan.

Baca Juga: Trump klaim dirinya sudah pulih dari Covid-19, siap untuk kampanye lagi

Perusahaan juga mengubah kebijakannya pada hari Kamis, dengan mengatakan tidak akan lagi menghapus konten yang diretas kecuali dibagikan langsung oleh peretas atau orang-orang yang bekerja sama dengan mereka.

Selain itu, Twitter sekarang akan melabeli tweet untuk memberikan konteks alih-alih memblokir tautan, kata Vijaya Gadde, kepala hukum, kebijakan publik, dan kepercayaan serta keselamatan di Twitter.

 

Selanjutnya: Meski Barron Trump positif corona, Donald Trump tetap ingin sekolah dibuka kembali

 

 




TERBARU

[X]
×